Walikota Bogor Sepakati Tiga Poin Tolak LGBT

480
Walikota Bogor Tolak LGBT
Walikota Bogor Bima Arya Sugiarto menyampaikan tiga poin kesepakatan untuk menolak LGBT di Kota Bogor, Jumat (9/11/2018).

Bogor, Muslim Obsession – Walikota Bogor, anggota DPRD Kota Bogor, Kapolresta Bogor dan jajaran aparatur pemerintah Kota Bogor lainnya menerima delegasi sejumlah ulama dan tokoh yang tergabung dalam Forum Masyarakat Bogor Anti LGBT (Lesbian Gay Biseks Transgender) di Balaikota Bogor, Jumat (9/11/2018).

Pertemuan tersebut digelar di sela-sela aksi masyarakat Bogor menolak LGBT.

Walikota Bogor Bima Arya Sugiarto mengucapkan terima kasih atas kegiatan menyampaikan aspirasi yang dilakukan. Hal itu ia sampaikan usai pertemuan dengan para ulama.

“Ada tiga hal yang menjadi kesepakatan kami hari ini yang insya Allah barokah, memberikan maslahat dan manfaat bagi kita semua,” ujar Bima di hadapan puluhan ribu masyarakat Bogor yang hadir.

Pertama, kata Bima, insya Allah jajaran pemerintah kota dan muspida sepakat untuk bersinergi dengan alim ulama, tokoh masyarakat untuk terus memberantas kemaksiatan di Kota Bogor. Termasuk di dalamnya memberantas penyimpangan seksual dan memberantas prostitusi online di Kota Bogor.

“Kedua, kami sepakat untuk berikhtiar bersama-sama dengan DPRD Kota Bogor membuat regulasi yang jelas, yang kuat dan kokoh agar kemaksiatan, LGBT, prostitusi dan lainnya bisa diberantas sampai ke akar-akarnya,” tegas Bima yang disambut pekikan takbir para peserta Aksi.

Menurutnya, saat ini DPRD Kota Bogor dan Pemerintah Kota Bogor sedang merumuskan Perda Ketahanan Keluarga. “Insya Allah hal-hal yang menjadi keprihatinan kita akan diatur secara jelas didalamnya hingga kemaksiatan kita berantas di Kota Bogor tercinta,” jelasnya.

Yang ketiga, lanjut Bima, pihaknya juga sepakat untuk menyuarakan dengan keras pesan kepada pemerintah pusat dalam hal ini Kominfo untuk bersikap tegas memblokir semua aplikasi dan laman media sosial yang membuka ruang terjadinya prostitusi online.

“Dan kami minta dukungannya dalam rangka menyuarakan aspirasi ini,” ucapnya.

Di akhir sambutannya, dengan tegas Bima memperintahkan jajarannya untuk bersama-sama memberantas kemaksiatan di Bogor.

“Saya perintahkan kepada camat, lurah, kepala dinas dan semuanya untuk mengawasi apartemen, hotel, restoran dan kos-kosan agar tidak ada hal-hal yang kita khawatirkan bersama, yaitu kemaksiatan,” jelas Bima yang kembali disambut takbir para hadirin.

Aksi ini diikuti peserta dari berbagai kalangan. Acara berjalan dengan tertib dan lancar, meski sempat diguyur hujan para peserta tetap semangat mengikuti acara hingga selesai. (Fath)

Baca juga:

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here