Ini Alasan Steve Jobs Tidak Dekat dengan Ayah Kandung Muslim Asal Suriah

949

Muslim Obsession – Steve Jobs terkenal sebagai inovator utama pendiri Apple Computer, NeXt dan Pixar, dan membantu menghadirkan komputer pribadi, Mac, iPhone, dan iPad ke dunia, serta film seperti Toy Story dan Finding Nemo .

Nama aslinya Steven Paul “Steve” Jobs, lahir di San Francisco, California, Amerika Serikat, 24 Februari 1955 dan meninggal di Palo Alto, California, Amerika Serikat, 5 Oktober 2011 pada umur 56 tahun adalah seorang tokoh bisnis dan penemu dari Amerika Serikat.

Dikutip dari macworld.co.uk, Jumat (5/3/2021) Jobs juga sebelumnya menjabat sebagai pejabat eksekutif Pixar Animation Studios; ia menjadi anggota dewan direktur The Walt Disney Company pada tahun 2006, setelah pengambilan alih Pixar oleh Disney. Namanya dicantumkan sebagai produser eksekutif dalam film Toy Story tahun 1995.

Yang kurang terkenal adalah fakta bahwa ketika Steve Jobs lahir di California, dia sebenarnya diadopsi, dan ayah kandungnya adalah Abdul Fattah Jandali, seorang migran Muslim dari kota Homs di Suriah, yang sekarang hancur akibat perang saudara di Suriah.

Sosok Abdul Fattah Jandali, Ayah Kandung Steve Jobs

Jandali melarikan diri dari Timur Tengah karena protes dan demonstrasi yang akhirnya menggulingkan presiden Lebanon.

“Saya tidak pernah mengalami masalah atau diskriminasi di Amerika Serikat karena agama atau ras saya. Selain aksen saya, yang terkadang menunjukkan bahwa saya berasal dari negara lain, saya telah sepenuhnya terintegrasi dalam masyarakat di sini,” katanya seperti dikutip di situs berita Lebanon.

Baca juga: Super Jenius! Siswi Muslim Ini Miliki IQ di Atas Albert Einstein

Jandali lahir pada tahun 1931 di Homs, Suriah dari seorang pemilik tanah yang kaya. Ayahnya adalah seorang jutawan yang memiliki beberapa desa. Ayahnya memegang otoritas penuh atas anak-anaknya.

“Ibuku adalah seorang wanita Muslim tradisional yang mengurus rumah dan saya serta empat saudara perempuan saya, tetapi dia konservatif, penurut, dan seorang ibu rumah tangga,” ujar Jandali.

Dia ingin belajar hukum di Universitas Damaskus untuk menjadi pengacara, tetapi ayahnya yang otoriter tidak setuju, mengatakan bahwa ada terlalu banyak pengacara di Suriah.

Pada usia 18 tahun, Jandali meninggalkan Suriah menuju Lebanon untuk melanjutkan studinya di American University of Beirut. Dia menggambarkan Beirut sebagai kota tempat dirinya menghabiskan hari-hari terbaik dalam hidupnya.

Di universitas, dia adalah seorang aktivis nasionalisme Arab, dan berdemonstrasi untuk kemerdekaan Aljazair dan bahkan menghabiskan tiga hari di penjara.

Protes dari 1952-54 memaksanya melarikan diri dari Beirut. Protes menuntut pengunduran diri presiden Lebanon saat itu, Bechara El Khoury, yang kemudian menjadi presiden Arab pertama yang mundur di bawah tekanan demonstrasi rakyat di jalan-jalan.

Tidak seperti banyak migran Suriah yang sekarang melarikan diri ke Eropa, Jandali pindah ke New York, di mana dia tinggal dengan seorang kerabat, Najm Eddin al-Rifai, yang merupakan duta besar Suriah untuk PBB.

Jandali belajar di Universitas Kolombia dan Universitas Wisconsin di mana dia menerima beasiswa yang memungkinkannya memperoleh gelar Ph.D. dalam Ilmu Ekonomi dan Politik.

Saat belajar di Wisconsin Jandali bertemu dan berkencan dengan seorang Katolik Jerman-Swiss bernama Joanne Carol Schieble, yang segera mengandung anaknya.

Ayahnya yang Katolik konservatif menolak mengizinkannya menikahi Jandali karena dia seorang Muslim.

Jandali kemudian meninggalkan Schieble tidak lama sebelum bayinya lahir pada 24 Februari 1955.

Orangtua angkat Steve Jobs

Anak laki-laki yang baru lahir itu rupanya disiapkan untuk diadopsi di San Francisco, dengan ketentuan bahwa orangtua angkatnya beragama Katolik dan berpendidikan perguruan tinggi.

Orangtua pilihan pertama (Katolik, terpelajar dan kaya) tiba-tiba memutuskan bahwa mereka menginginkan seorang anak perempuan.

Akhirnya ada pasangan lain, Paul dan Clara Jobs, yang mengadopsi anak laki-laki yang kelak menjadi tokoh penting dunia tersebut.

Schieble hampir menolak adopsi yang belakangan ini karena Jobs tidak berpendidikan perguruan tinggi.

Namun, Paul Jobs mewariskan kepada Steve kecintaannya pada mekanik, yang mengarah pada persahabatan Steve dengan Steve Wozniak dan akhirnya mendirikan Apple Computer.

“Mengetahui saya diadopsi mungkin telah membuat saya merasa lebih mandiri, tetapi saya tidak pernah merasa ditinggalkan,” kata Steve Jobs.

“Aku selalu merasa istimewa. Orang tuaku membuatku merasa istimewa,” ungkapnya.

Dia benci ketika ada yang menyebut Paul dan Clara Jobs sebagai orangtua “angkat” atau menyiratkan bahwa mereka bukan orangtua “sebenarnya”.

“Mereka adalah orangtua saya 1.000%,” katanya yakin.

Tentang orangtua kandungnya, Jandali dan Schieble, Steve seperti memandang sebelah mata. “Mereka adalah tempat penyimpanan sperma dan sel telur saya. Itu tidak kasar, hanya begitulah adanya, bank sperma, tidak lebih.”

Rupanya, tidak lama setelah Steve diadopsi, Jandali bersatu kembali dengan Schieble, dan pasangan itu menikah. Setahun kemudian mereka memiliki seorang putri, Mona – yang kemudian menjadi novelis Amerika yang sukses.

Tapi Jandali segera kembali bergerak. Setelah masalah keuangan, dia kembali ke Suriah, berharap mendapatkan pekerjaan di korps diplomatik.

Tetapi kehidupan sebagai seorang diplomat tidak seperti itu, dan dia malah bekerja selama setahun sebagai direktur di sebuah kilang minyak di Homs.

Saat di Suriah dia menceraikan Schieble.
Pada tahun 1962, Jandali kembali ke AS, tetapi tidak menghubungi Schieble, yang menikah lagi dengan orang Amerika.

Jandali bekerja sebagai asisten profesor di Universitas Michigan dan kemudian Universitas Nevada. Kemudian dia membeli sebuah restoran dan kemudian bekerja di Las Vegas. Pada usia 84 tahun dia tetap menjadi Wakil Ketua Kasino dan Hotel Boomtown di Reno, Nevada.

Apakah Steve Jobs pernah bertemu dengan ayah kandungnya?

Steve Jobs percaya bahwa dia tanpa sadar bertemu dengan ayah kandungnya ketika Jandali menjadi manajer sebuah restoran di Sacramento.

“Saya berada di restoran satu atau dua kali, dan saya ingat bertemu dengan pemiliknya yang berasal dari Suriah. Dan itu pasti (ayah saya). Saya menjabat tangannya dan dia menjabat tangan saya. Dan itu saja,” kata Jobs kepada penulis biografi resminya, Walter Isaacson.

Belakangan, saudara perempuannya, Mona, mengungkapkan bahwa Jandali adalah pemilik restoran itu.

Jobs juga memberi tahu Isaacson bahwa dia memutuskan untuk tidak menjalin hubungan dengan Jandali, “Saya belajar sedikit tentang dia dan saya tidak menyukai apa yang saya pelajari itu.”

Sebelum kematian Steve, Jandali menjelaskan bahwa dia tidak memiliki kontak dengan putranya, tetapi percaya bahwa dia adalah seorang jenius.

“Saya tidak memiliki hubungan dekat dengannya. Saya mengiriminya pesan pada hari ulang tahunnya, tetapi tidak satu pun dari kami yang membuat tawaran untuk mendekati satu sama lain. Saya cenderung berpikir bahwa jika dia ingin menghabiskan waktu dengan saya, dia tahu di mana saya berada dan bagaimana menghubungi saya,” kisahnya.

Jandali menolak istilah “Bapak Penemuan”, yang beberapa orang coba gunakan padanya.

“Putri saya Mona adalah seorang penulis terkenal, dan putra kandung saya adalah Steve Jobs, kepala eksekutif Apple. Alasan dia disiapkan untuk diadopsi adalah karena ayah pacar saya sangat konservatif dan tidak akan membiarkan dia menikahi saya, dan dia memutuskan untuk menyerahkannya untuk diadopsi. Steve adalah putra kandung saya, tetapi saya tidak membesarkannya, dan dia memiliki keluarga yang mengadopsinya. Jadi jika dikatakan bahwa saya adalah ‘bapak penemuan’, itu karena putra kandung saya adalah seorang jenius dan putri saya seorang penulis yang brilian. Saya berterima kasih kepada Tuhan atas kesuksesan saya dalam hidup,” ujarnya.

“Saya pikir jika putra saya Steve dibesarkan dengan nama Suriah, dia akan mencapai kesuksesan yang sama. Dia memiliki pikiran yang brilian. Dan dia tidak menyelesaikan studi universitasnya. Itulah mengapa saya pikir dia akan berhasil apa pun latar belakangnya,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here