Geliat Islam di Afrika

1139
Makkah (Foto: sofrep)

Muslim Obsession – Ekspansi Islam ke Asia diperkuat dengan pembentukan Kekaisaran Ottoman pada abad ke-13. Kerajaan yang luas ini membantu penyebaran Islam ke seluruh dunia.

Ottoman sangat toleran terhadap sebagian besar agama pada saat itu. Juga, seperti halnya bangsa Mongol, Kekaisaran Ottoman didedikasikan untuk jihad melawan musuh-musuh Islam.

Meskipun Islam bukan asli dari benua Afrika, seperti kebanyakan agama pada masa itu, Islam menyebar dengan cepat begitu diperkenalkan. Tapi ini tidak terjadi di seluruh Afrika, Islam pada awalnya tidak memiliki pegangan pada Berber (Orang Berber atau bangsa Berber adalah etnis asli dari daerah Afrika Utara timur Lembah Nil).

Baca Juga: Sejarah Islam dan Arti di Balik Warna Hijau Bendera Sri Lanka

Hanya ketika Ibn Yasin menginstruksikan mereka bahwa komitmen mereka terhadap iman, dan interpretasi ulama tentang iman mulai tumbuh. Pertumbuhan itu muncul dalam praktik Jihad.

Selama sekitar satu generasi, Lamtuna (suku Berber nomaden) merekonstruksi divisi. Ini mengarah pada pembentukan Dar al-Islam di bagian barat laut Afrika. Berbagai variasi Islam ada bahkan di dalam kota.

Sebagai contoh, kota Swahili di Mombasa (Kenya), Kilwa Kisiwani (Tanzania), dan Mogadishu (Somalia) semuanya menerapkan praktik Islam secara berbeda di berbagai komunitas dan kelas mereka.

Baca Juga: Sejarah Baghdad: Dari Kebangkitan Menakjubkan Hingga Jatuh Tragis

Saat ini, sekitar setengah dari orang yang tinggal di benua itu adalah Muslim, dan hampir 25 persen Muslim dunia tinggal di Afrika. Saat ini, negara-negara Afrika Utara adalah sekitar 94 persen Muslim. Islam menyebar dalam tiga fase di seluruh Afrika Sub-Sahara. Tiga tahap itu adalah: minoritas atau karantina; pengadilan; dan fase mayoritas.

Dikutip dari situs sopref, Senin (3/2/2020) dampak Islam tampaknya positif di Afrika. Para guru telah menerjemahkan iman Islam, Al-Quran, dan doa-doa ke dalam banyak dialek Afrika di seluruh benua. Di pantai Timur dan Gerbang Swahili, umat Islam mulai berlayar di perairan untuk mencari perdagangan dan memperoleh gading, emas dan logam lainnya, barang-barang kulit, dan budak.

Dengan kekayaan di daerah-daerah ini muncul unsur-unsur Islam dalam arsitektur rumah dan masjid mereka. Para sarjana dan penulis mengadopsi alfabet Arab dan kemudian mulai memproduksi literatur tertulis untuk komunitas Muslim dalam bahasa Arab.

Orang Afrika jarang berziarah ke Makkah sebelum abad ke-20. Komunitas Swahili yang lebih kaya justru bisa membangun tempat-tempat suci setempat untuk merayakan iman mereka.

Tempat-tempat ibadah ini adalah pengganti yang penting, beberapa berpendapat bahkan sama pentingnya dengan naik haji ke Makkah. Namun, pada akhirnya jelas bahwa komunitas Afrika menyesuaikan Islam dan kehidupan Muslim untuk memenuhi kebutuhan mereka. (Vina)

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here