Sejarah Baghdad: Dari Kebangkitan Menakjubkan Hingga Jatuh Tragis

1355
Baghdad (Foto: Mvslim)

Muslim Obsession – Saat ini negara Irak secara historis dikenal sebagai ‘tempat lahirnya peradaban’. Irak adalah tempat di mana manusia menetap untuk pertama kalinya di satu tempat.

Hal ini dimungkinkan karena tanah subur di sekitar Tigris dan sungai Efrat. Tanah ini, juga disebut Mesopotamia, menyaksikan kebangkitan dan kejatuhan kerajaan kuno besar seperti Babilonia, Asyur, dan kekaisaran Akkadia.

Baghdad: Awal dari Kisah yang Kuat

Selama kebangkitan Islam, Irak diperintah oleh kekaisaran Sassanid, penguasa terakhir yang dikalahkan oleh tentara Muslim pada 638 Masehi. Pada awalnya, Irak merupakan provinsi di kekaisaran Muslim yang luas tetapi dengan munculnya kekhalifahan Abbasiyah pada abad ke-8, Irak menjadi pusat perhatian ketika khalifah Al-Mansur meletakkan dasar bagi ibu kotanya yang baru, yakni Baghdad.

Kota ini akan menjadi pusat dari berbagai tradisi dan budaya yang kaya selama lima ratus tahun ke depan. Kami menyebut era ini Zaman Keemasan, sebelum ditaklukkan dan kemudian dirusak oleh penguasa Mongol Hulagu Khan, cucu Jenghis Khan.

Bangkitnya Ibukota yang Luar Biasa Baghdad

Desain kota adalah keajaiban dalam perencanaan kota dan disebut “proyek konstruksi terbesar di dunia Islam”. Al-Mansur menyadari bahwa lokasi di tepi Tigris akan memberikan kota metropolitan yang ramai dan benteng yang kuat dalam perang. Ahli dalam prinsip geometri Euclidean, Al-Mansur mengawasi dengan cermat konstruksi perimeter melingkar.

Khalifah sendiri berjalan di tanah untuk menandai lingkaran sempurna untuk dinding luar 4 mil di lingkar dan kemudian meletakkan batu bata pertama setelah doa. Dinding luar dibentengi dan dikelilingi oleh saluran air yang dalam untuk keamanan ekstra. Empat gerbang, berjarak sama dari pusat dibangun yang terhubung dengan pusat melalui jalan lurus, memberikan penjaga kesempatan untuk menemukan masalah dengan mudah di dalam atau di luar kota.

Jaringan saluran air yang disebut Kanal Sarat yang menghubungkan Efrat dengan Tigris menambah nilai visual dan mungkin juga membantu drainase dari kota. Empat jalan utama bertindak sebagai pasar utama (pasar) untuk kota. Di tengah adalah daerah kerajaan dengan Masjid Agung dan istana Kerajaan dengan kubah zamrud setinggi 130 kaki yang terlihat dari jarak sekitar.

Ketika Baghdad dibangun di jalur perdagangan yang menghubungkan Asia Tengah dengan negeri-negeri timur, ia menjadi pusat perdagangan dengan pasar-pasar yang menawarkan barang-barang tidak hanya dari semua bagian dunia Muslim tetapi juga dari Eropa dan negara-negara yang jauh seperti India dan Cina.

Menjadi ibukota kekhalifahan Abbasiyah, ia memperoleh posisi sentral di dunia. Hal ini mengakibatkan Baghdad menarik semua jenis orang ke kota, dan tentu saja ini mengakibatkan masuknya literatur dan pengetahuan. Khalifah Harun Al-Rashid mendirikan Bayt-al Hikma (Rumah pengetahuan) yang terkenal yang menjadi gudang semua pengetahuan yang ada di dunia.

Prestasi utamanya adalah terjemahan pengetahuan dari sumber-sumber Yunani, Syria, India dan Persia. Gedung itu menawarkan studi sains dan humaniora yang tak tertandingi tidak hanya bagi Muslim tetapi juga bagi para cendekiawan Yahudi dan Kristen, dan pada abad kesembilan. Ia menawarkan buku-buku pilihan terbesar di dunia.

Baghdad sekarang adalah kota kosmopolitan besar yang menurut Michael Cooperson di ‘Baghdad dalam Retorika dan Narasi’, adalah pusat dunia. Pidato sarjana lain Abu-Al Qasim (abad ke-11) untuk Baghdad jauh dan melampaui ketika ia mengatakan “jalan mana pun yang Anda ambil ke Baghdad, Anda akan menemukan kecantikannya sendiri tampak heran.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here