Dikenal Nyeleneh, Ternyata Kakek Boris Johnson Seorang Jurnalis Muslim di Ottoman

165

Muslim Obsession – Alexander Boris de Pfeffel Johnson atau lebih dikenal Boris Johnson adalah seorang politikus dan penulis Inggris yang telah menjadi Perdana Menteri Inggris dan Pemimpin Partai Konservatif sejak Juli 2019.

Dia adalah Sekretaris Luar Negeri dari 2016 hingga 2018 dan Walikota London dari 2008 hingga 2016. Johnson telah menjadi Anggota Parlemen (MP) untuk Uxbridge dan South Ruislip sejak 2015 dan sebelumnya menjadi anggota parlemen untuk Henley dari 2001 hingga 2008. Johnson digambarkan sebagai penganut ideologi satu bangsa dan konservatisme nasional.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson agaknya lebih dikenal dunia berkat pernyataan ‘nyeleneh’ terutama soal Muslim. Di antaranya, pada tahun 2018 lalu, ia mengucapkan kalimat yang dinilai telah melecehkan wanita Muslim.

Kontroversi itu bermula dari sepotong tulisan yang dibuat Johnson untuk Daily Telegraph, Senin (6/7/2018) mengenai “Apakah pakaian Muslim harus dilarang?”.

Baca Juga: Sebut Wanita Bercadar Seperti Perampok Bank, Boris Johnson Panen Hujatan

Dia mengibaratkan para wanita yang mengenakan burqa seperti sebuah ‘kotak surat’ dan ‘perampok bank’.

Komentar Johnson tersebut kemudian memicu kritik dan hujatan dari kelompok-kelompok Muslim dan sesama politisi, termasuk beberapa konservatif termasuk ketua Partai Brandon Lewis.

Namun, di balik sikapnya yang kontroversial, ternyata Johnson merupakan keturunan Muslim. Diketahui, seperti dikutip dari inews, Kamis (4/3/2021) kakek buyut Johnson, Ali Kemal, merupakan seorang tokoh penting pada masa Ottoman.

Siapakah Ali Kemal?

Kakek buyut dari pihak ayah Johnson adalah Ali Kemal, seorang jurnalis untuk Kekaisaran Ottoman yang bekerja terutama di wilayah yang sekarang menjadi Turki.

Lahir pada tahun 1867 dari ibu warisan Sirkasia (wilayah di sepanjang pantai timur laut Laut Hitam), jurnalis Kemal memungkinkannya bepergian secara ekstensif dan membawanya ke banyak negara.

Salah satu tujuannya adalah Swiss, di mana dia bertemu Winifred Brun, seorang wanita Anglo-Swiss dan putri dari Margaret Johnson. Mereka menikah di London pada tahun 1903.

Apa yang dia lakukan?

Ini bukan hanya kehidupan jurnalisme. Diketahui, Kemal mulai terjun ke dunia politik, yang mungkin menunjukkan jalur karier yang sama bagi keturunannya.

Kemal memperoleh pandangan ‘liberal’ yang kuat di awal hidupnya, yang memicu pengasingannya dari Kekaisaran Ottoman.

Namun, ketika pemerintahan Sultan yang mengusir Kemal berakhir, ia segera mendapati dirinya menjadi salah satu tokoh paling terkemuka dalam kehidupan politik Utsmaniyah.

The Times menggambarkan Kemal sebagai salah satu “orang sastrawan terkemuka di Turki, seorang pembicara yang sangat baik, dan secara pribadi sangat populer”, dan dia dengan suara bulat diadopsi sebagai perwakilan dari konstituensi parlemen Turki yang akan menjadi Istanbul oleh partai Liberal Union-nya pada tahun 1909 .

Kematian Ali Kemal

Kemal blak-blakan menentang Kekaisaran Ottoman yang memudar, mengutuk pembantaian orang-orang Armenia di kekaisaran selama Perang Dunia Pertama, dan menuntut agar mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan tersebut diadili dan dihukum.

Dia mendirikan The Anglophile Society, menganjurkan status protektorat Inggris untuk Turki, dan menjadi musuh publik nomor satu bagi gerakan nasionalis yang sedang mengumpulkan kekuatan dan memerangi Perang Kemerdekaan Turki dalam prosesnya.

Pada 4 November 1922, Kemal diculik dari toko tukang cukur di Istanbul, dan dibawa ke kota Ankara di Turki untuk diadili atas tuduhan pengkhianatan.

Tapi hanya dua hari setelah diangkut, rombongan itu dicegat. Kemal diserang dan digantung oleh massa dengan tongkat, batu dan pisau, akhirnya dilempari batu sampai mati. Saat itu, dia berusia pertengahan 50-an.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here