Ada 12 Poin, Ini Isi Dokumen Paus Fransiskus dan Imam Masjid Al-Azhar 

328
Paus Fransiskus berkunjung ke UEA (Foto: Istimewa)

Jakarta, Muslim Obsession – Paus Fransiskus dan Imam Besar Al-Azhar telah meluncurkan Human Fraternity Document atau Dokumen Persaudaraan Manusia.

Di mana dokumen tersebut menyerukan kepada orang-orang di seluruh dunia untuk bersatu mewujudkan kerukunan antaragama dan menyebarkan pesan penting perdamaian.

Keduanya menandatangani dokumen sakral tersebut dalam Konferensi Global Persaudaraan Manusia Memorial Founder’s di Abu Dhabi pada Senin (4/2/2019) waktu setempat.

Baca Juga:

Paus Fransiskus Datang ke UEA, Seluruh Sekolah Diliburkan

Dianggap Gagal Tangani Kasus Pelecehan, Paus Fransiskus Didesak Mundur

Paus Fransiskus Kirim Doa untuk Korban Lion Air JT610

Dokumen tersebut ditandatangani di hadapan Syaikh Mohammed bin Rashid dan Syaikh Mohamed bin Zayed.

Dilansir situs The National, Rabu (6/2/2019) dokumen itu dideskripsikan sebagai deklarasi bersama mengenai aspirasi yang baik dan sepenuh hati.

Di dalam Dokumen Persaudaraan Manusia itu ada 12 perjanjian untuk menegakkan prinsip-prinsip berikut:

  1. Keyakinan yang teguh bahwa ajaran agama yang otentik mengundang kita untuk tetap berakar pada nilai-nilai perdamaian; untuk mempertahankan nilai-nilai saling pengertian, persaudaraan manusia dan koeksistensi yang harmonis.
  2. Kebebasan adalah hak setiap orang: setiap individu menikmati kebebasan berkeyakinan, berpikir, berekspresi, dan bertindak.
  3. Keadilan berdasarkan belas kasihan adalah jalan yang harus diikuti untuk mencapai kehidupan yang bermartabat di mana setiap manusia memiliki hak.
  4. Dialog, pemahaman dan promosi luas budaya toleransi, penerimaan orang lain dan hidup bersama secara damai akan memberikan kontribusi yang signifikan untuk mengurangi banyak masalah ekonomi, sosial, politik dan lingkungan.
  5. Dialog di antara orang-orang yang percaya berarti berkumpul bersama dalam ruang luas nilai-nilai sosial spiritual, manusia dan berbagi dan, dari sini, mentransmisikan nilai-nilai moral tertinggi yang bertujuan agama.
  6. Perlindungan tempat ibadah – sinagog, gereja, dan masjid – adalah tugas yang dijamin oleh agama, nilai-nilai kemanusiaan, hukum dan perjanjian internasional.
  7. Terorisme menyedihkan dan mengancam keamanan orang, baik mereka di Timur atau Barat, Utara atau Selatan, dan menyebarkan kepanikan, teror dan pesimisme, tetapi ini bukan karena agama, bahkan ketika teroris berperan dalam hal itu. Ini lebih disebabkan oleh akumulasi interpretasi yang salah dari teks-teks agama dan kebijakan yang terkait dengan kelaparan, kemiskinan, ketidakadilan, penindasan dan kebanggaan.
  8. Konsep kewarganegaraan didasarkan pada kesetaraan hak dan kewajiban, di mana semua menikmati keadilan. Karena itu penting untuk menetapkan dalam masyarakat kita konsep kewarganegaraan penuh dan menolak penggunaan istilah minoritas secara diskriminatif yang menimbulkan perasaan terisolasi dan inferioritas.
  9. Hubungan yang baik antara Timur dan Barat tidak dapat disangkal diperlukan untuk keduanya. Mereka tidak boleh diabaikan, sehingga masing-masing dapat diperkaya oleh budaya orang lain melalui pertukaran dan dialog yang bermanfaat.
  10. Merupakan persyaratan penting untuk mengakui hak perempuan atas pendidikan dan pekerjaan, dan untuk mengakui kebebasan mereka untuk menggunakan hak politik mereka sendiri. Selain itu, upaya harus dilakukan untuk membebaskan perempuan dari kondisi historis dan sosial yang bertentangan dengan prinsip-prinsip iman dan martabat mereka.
  11. Perlindungan hak-hak dasar anak untuk tumbuh dalam lingkungan keluarga, untuk menerima gizi, pendidikan dan dukungan, adalah tugas keluarga dan masyarakat. Tugas-tugas semacam itu harus dijamin dan dilindungi agar tidak diabaikan atau ditolak oleh anak-anak mana pun di belahan dunia mana pun.
  12. Perlindungan hak-hak orang lanjut usia, yang lemah, yang cacat, dan yang tertindas adalah kewajiban agama dan sosial yang harus dijamin dan dipertahankan melalui undang-undang yang ketat dan pelaksanaan perjanjian internasional yang relevan. (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here