Wow! Makan Kenari Setiap Hari Dapat Turunkan Kolesterol Jahat

63

Muslim Obsession – Sebuah studi baru-baru ini menyelidiki apakah mengonsumsi kenari secara teratur dapat mengurangi kolesterol.

Setelah penelitian selama 2 tahun, peserta yang mengonsumsi sekitar setengah cangkir kenari setiap hari memiliki kadar kolesterol low-density lipoprotein (LDL) yang lebih rendah dibandingkan dengan kadar mereka di awal penelitian.
Orang-orang ini juga mengalami penurunan kolesterol total.

Penelitian ini didukung oleh hibah dari California Walnut Commission. Semakin banyak penelitian ilmiah menunjukkan bahwa kenari, yang kaya akan asam lemak omega-3, dapat melindungi dari penyakit jantung.

Selama bertahun-tahun, sejumlah penelitian telah menyelidiki apakah mengonsumsi kenari dapat mengurangi faktor risiko kardiovaskular.

Misalnya, meta-analisis 2019 menghubungkan konsumsi kenari yang lebih tinggi dengan insiden dan kematian penyakit kardiovaskular yang lebih rendah, termasuk insiden dan kematian penyakit jantung koroner yang lebih rendah dan fibrilasi atrium yang lebih rendah.

Sebuah studi baru, yang muncul sebagai surat penelitian dalam jurnal Circulation American Heart Association, menyelidiki apakah penambahan kenari ke dalam makanan sehari-hari selama 2 tahun mempengaruhi kadar kolesterol, khususnya. Selain itu, penelitian ini berfokus pada orang dewasa yang lebih tua.

Dilansir Medical News Today, Jumat (3/9/2021) para penulis menemukan bahwa memasukkan kenari dalam makanan menurunkan kolesterol total dan sedikit menurunkan kadar kolesterol LDL, yang sering disebut orang sebagai kolesterol “jahat”.

Selain itu, para ilmuwan mengukur subkelas kolesterol LDL peserta. Salah satu subkelas ini – partikel LDL padat kecil – lebih sering dikaitkan dengan aterosklerosis, yang terjadi ketika timbunan lemak menumpuk di arteri.

Dalam studi mereka, mereka menemukan bahwa konsumsi kenari setiap hari mengurangi jumlah partikel LDL total dan partikel LDL kecil.

Dr. Emilio Ros, penulis senior studi saat ini dan direktur Lipid Clinic di Endocrinology and Nutrition Service of the Hospital Clínic of Barcelona di Spanyol, berbicara dengan Medical News Today.

Dia menjelaskan bagaimana dia dan rekan-rekannya telah mempelajari manfaat kesehatan dari kenari selama bertahun-tahun.

“Kami selalu memperoleh hasil yang baik mengenai penurunan kolesterol (profil lipid standar), peningkatan fungsi endotel, penurunan tekanan darah, dan efek anti-inflamasi,” katanya.

Dr Ros tidak ragu untuk menyanyikan pujian tentang kenari, yang ia masukkan ke dalam makanannya sendiri.

“Kenari memiliki komposisi nutrisi dan bioaktif yang optimal, termasuk asam alfa-linolenat dalam jumlah yang cukup besar, asam lemak omega-3 nabati, kandungan polifenol tertinggi dari semua kacang-kacangan, dan fitomelatonin,” jelasnya.

Dalam studi ini, penelitian menunjukkan, menurut Dr. Ros, bahwa “makan kenari secara teratur akan menurunkan kolesterol LDL Anda dan meningkatkan kualitas partikel LDL, menjadikannya kurang aterogenik (kurang rentan untuk memasuki dinding arteri dan membangun aterosklerosis, dasar penyakit kardiovaskular), dan ini akan terjadi tanpa penambahan berat badan yang tidak diinginkan meskipun kandungan lemak kenari yang tinggi (lemak nabati yang sehat).”

Dr. Ros mengatakan kepada MNT bahwa dia memilih untuk melakukan penelitian ini karena tidak ada penelitian lain yang melihat komposisi lipoprotein, yang, katanya, “dapat memberikan wawasan tambahan tentang potensi antiaterogenik kenari.”

Secara total, 636 peserta berusia 63-79 tahun menyelesaikan studi. Mereka semua tinggal di Barcelona, ​​Spanyol, atau Loma Linda, CA.

Dari peserta, 67% adalah perempuan. Para peserta sehat secara kognitif dan tidak memiliki kondisi kesehatan yang signifikan.

Sekitar setengah dari peserta memakai obat untuk tekanan darah tinggi atau hiperkolesterolemia, yang menurut Dr Ros, khas untuk populasi orang dewasa yang lebih tua ini. Dari peserta, 32% memakai statin.

Para peneliti menginstruksikan satu kelompok peserta untuk tidak makan kenari. Kelompok lain memasukkan setengah cangkir kenari mentah ke dalam makanan sehari-hari mereka. Praktisi kesehatan memantau para peserta, mencari seberapa baik mereka mengikuti diet mereka dan setiap perubahan berat badan mereka, setiap bulan.

Para peneliti menguji kadar kolesterol peserta dan menganalisis konsentrasi dan ukuran lipoprotein dengan spektroskopi resonansi magnetik nuklir.

Selama penelitian, peserta yang mengonsumsi kenari mengurangi kadar kolesterol LDL mereka rata-rata 4,3 miligram per desiliter (mg/dl) dan kolesterol total mereka rata-rata 8,5 mg/dl. Para peserta dalam kelompok kenari mengurangi jumlah partikel LDL total mereka sebesar 4,3% dan partikel LDL kecil sebesar 6,1%.

Di antara peserta yang mengonsumsi kenari, perubahan kolesterol LDL berbeda berdasarkan jenis kelamin. Pada pria, kolesterol LDL turun 7,9%. Sedangkan pada wanita turun 2,6%.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here