WHO Setujui Vaksin Sinovac untuk Penggunaan Darurat

122
Petugas menunjukkan vaksin Covid-19 Sinovac. (Foto: Edwin B/ Muslim Obsession)

Muslim Obsession – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (1/6/2021) menyetujui penggunaan darurat vaksin COVID-19 yang dibuat oleh Sinovac untuk orang dewasa berusia 18 tahun ke atas.

Dalam sebuah pernyataan, badan kesehatan PBB mengatakan data yang diserahkan kepada para ahli menunjukkan bahwa dua dosis vaksin CoronaVac mencegah orang terkena gejala COVID-19 pada sekitar setengah dari mereka yang mendapat vaksin.

WHO mengatakan ada beberapa orang dewasa yang lebih tua yang terdaftar dalam penelitian ini, sehingga tidak dapat memperkirakan seberapa efektif vaksin itu pada orang di atas 60 tahun.

“Namun demikian, WHO tidak merekomendasikan batas usia atas untuk vaksin,” kata badan tersebut, menambahkan bahwa data yang dikumpulkan dari penggunaan Sinovac di negara lain menunjukkan bahwa vaksin tersebut kemungkinan memiliki efek perlindungan pada orang tua.

Pada bulan April, sebuah penelitian yang diterbitkan oleh tim ilmuwan di Brasil mengkonfirmasi tingkat kemanjuran yang dilaporkan sebelumnya lebih dari 50% untuk Sinovac. Sebuah studi dunia nyata di Chili pada bulan April menemukan tingkat kemanjuran 67%.

Bulan lalu, WHO memberikan lampu hijau untuk vaksin COVID-19 yang dibuat oleh Sinopharm. Ini juga memiliki vaksin berlisensi yang dikembangkan oleh Pfizer-BioNTech, AstraZeneca, Moderna dan Johnson & Johnson.

Otorisasi WHO berarti vaksin dapat dibeli oleh donor dan lembaga PBB lainnya untuk digunakan di negara-negara miskin, termasuk dalam inisiatif yang didukung PBB untuk mendistribusikan vaksin COVID-19 secara global yang dikenal sebagai COVAX.

Upaya itu telah sangat melambat setelah pemasok terbesarnya di India mengatakan tidak akan dapat menyediakan vaksin lagi sampai akhir tahun karena lonjakan infeksi baru yang sekarang melanda India.

Sampai saat ini, tidak ada kesepakatan yang dikonfirmasi untuk dosis Sinovac dengan COVAX.

Pada bulan Mei, regulator obat Eropa memulai proses peninjauan yang dipercepat untuk vaksin Sinovac, tetapi tidak jelas kapan keputusan akan dibuat tentang kemungkinan otorisasi untuk blok 27 negara.

Ratusan juta vaksin China telah dikirim ke lusinan negara di seluruh dunia melalui kesepakatan bilateral, karena banyak negara berebut untuk mengamankan pasokan setelah negara-negara kaya memesan sebagian besar pasokan dari pembuat farmasi Barat.

Sementara China memiliki lima suntikan vaksin yang digunakan, sebagian besar ekspornya ke luar negeri berasal dari dua perusahaan: Sinopharm dan Sinovac. Vaksin China adalah vaksin “tidak aktif”, dibuat dengan virus corona yang sudah mati.

Sebagian besar vaksin COVID-19 lain yang digunakan di seluruh dunia, terutama di Barat, dibuat dengan teknologi lebih baru yang menargetkan protein “lonjakan” yang melapisi permukaan virus corona.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here