WHO: Dana untuk Pengobatan TBC Dialihkan untuk Perangi Corona

99

Muslim Obsession – Pandemi virus corona mengancam untuk membalikkan kemajuan menuju pemberantasan tuberkulosis atau TBC, yang hingga kini menjadi pembunuh penyakit menular terbesar di dunia, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan, Rabu (14/10/2020).

“Negara-negara yang terkena tuberkulosis seperti India dan Afrika Selatan telah melihat sumber daya yang biasanya dialokasikan untuk mendiagnosis dan mengobati TBC dialihkan untuk memerangi virus corona,” kata WHO, dilansir Daily Sabah.

Laporan tersebut memperkirakan bahwa TBC tahun ini dapat menyebabkan antara 200.000 dan 400.000 kematian lebih banyak daripada 1,4 juta tahun lalu, meskipun ada pengobatan.

“Pandemi COVID-19 mengancam keuntungan yang diperoleh selama beberapa tahun terakhir,” ujat kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Dampak pandemi pada layanan TBC sangat parah. Data yang dihimpun WHO dari negara dengan beban TBC tinggi menunjukkan penurunan tajam dalam notifikasi TBC pada 2020,” imbuh dia.

Di India saja, pemberitahuan mingguan dan bulanan turun sebesar 50 persen dari akhir Maret hingga akhir April menyusul penguncian di negara itu, yang memiliki jumlah kasus tertinggi di dunia.

Tren serupa, katanya, diamati di Afrika Selatan antara Maret dan Juni. Kelompok kemanusiaan Doctors Without Borders mengatakan “mengecewakan” melihat bahwa pemerintah dunia tidak berada di jalur yang tepat untuk mencapai tujuan pengujian dan pengobatan TBC.

Di luar penguncian, yang membuat perawatan pasien sulit, WHO mengatakan pandemi COVID-19 juga menarik staf medis serta sumber daya keuangan dan teknis.

Sudah pada awal Mei, departemen WHO untuk menghentikan tuberkulosis memperkirakan bahwa tiga bulan penguncian dapat menyebabkan 6 juta infeksi baru dan 1,4 juta kematian TBC tambahan antara tahun 2020 dan 2025.

TBC disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis, yang menyerang paru-paru dan menyebar ketika orang sakit mengeluarkan bakteri ke udara, misalnya melalui batuk.

“Ketika seseorang dalam keadaan sehat, infeksi seringkali tidak menunjukkan gejala karena sistem kekebalan “memenjarakan” basil,” ungkap WHO.

Ketika orang sakit TBC, gejalanya termasuk batuk, seringkali dengan darah di dahak, nyeri dada, penurunan berat badan dan keringat di malam hari.

TBC dapat diobati dengan antibiotik selama beberapa bulan dan WHO memperkirakan bahwa diagnosis dan pengobatan telah membantu menyelamatkan 58 juta orang antara tahun 2000 dan 2018.

Hingga kini sebagai pembunuh penyakit menular teratas, TBC juga merupakan salah satu dari sepuluh penyebab kematian teratas di seluruh dunia, terutama karena gejalanya dapat tetap tersembunyi selama berbulan-bulan.

Meskipun tuberkulosis tersebar di seluruh dunia, lebih dari 95% kasus dan kematian terjadi di negara berkembang.

Pada 2019, 44% kasus tercatat di Asia Tenggara, 25% di Afrika, 18% di Pasifik Barat dan 8,2% di Mediterania Timur. Amerika menyumbang 2,9% dan Eropa 2,5%.

Tetapi delapan negara menyumbang dua pertiga dari kasus baru: India, Indonesia, Cina, Filipina, Pakistan, Nigeria, Bangladesh, dan Afrika Selatan.

Hanya 78 negara yang mengantre sebelum pandemi untuk memenuhi tujuan pengurangan jumlah kasus pada 2020.

Penyakit itu menginfeksi sekitar 10 juta orang tambahan tahun lalu, sedikit menurun dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Tahun lalu sekitar 1,4 juta orang meninggal karenanya, termasuk 208.000 orang yang terinfeksi HIV, yang juga menandai penurunan.

WHO mengatakan penurunan tersebut masih belum cukup cepat untuk memenuhi target yang ditetapkan pada akhir tahun 2020 sebagai bagian dari strategi pemberantasan tuberkulosis pada tahun 2030.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here