Tisu Lebih Ampuh Hilangkan Virus daripada Hand Dryer

236

Muslim Obsession – Penemuan baru membuktikan bahwa tisu lebih baik dalam menghilangkan virus daripada alat/mesin pengering tangan atau Hand Dryer.

Fakta diperiksa oleh Alexandra Sanfins, Ph.D. Mengapa demikian? Karena setelah mencuci tangan, virus dapat tetap berada di kulit seseorang.

Sebuah penelitian skala kecil baru-baru ini menyimpulkan bahwa mengeringkan tangan dengan tisu mampu menghilangkan patogen dan lebih efisien daripada Hand Dryer.

Sebagaimana diketahui, mencuci tangan adalah alat vital dalam perang melawan COVID-19. Para ilmuwan telah menunjukkan bahwa rejimen mencuci tangan yang baik dapat secara signifikan memperlambat perkembangan wabah.

Namun, ada lebih dari satu cara untuk membersihkan tangan Anda, dan para ilmuwan tertarik untuk memahami metode mana yang terbaik.

Sekelompok peneliti baru-baru ini mengeringkan tangan di bawah mikroskop. Setelah mencuci tangan, mungkin masih ada patogen residu di kulit.

Para peneliti ingin memahami metode pengeringan tangan mana yang menghilangkan virus residu ini secara paling efisien dan mencegah orang memindahkannya ke permukaan.

Secara khusus, mereka menguji kinerja tisu dan Hand Dryer. Para peneliti, seperti dilansir Medical News Today, Kamis (23/4/2020) mempresentasikan temuan mereka di Kongres Eropa tentang Mikrobiologi Klinik dan Penyakit Menular.

Pengeringan tangan adalah bagian penting dari mencuci tangan. Mikroba bertahan lebih baik dalam kelembapan, dan karena itu apa pun yang tetap menempel selama pencucian cenderung menyebar ke permukaan jika orang tidak mengeringkan tangan dengan benar.

Ines Moura dari Universitas Leeds, Inggris Raya, bersama Duncan Ewin dan Prof. Mark Wilcox, juga dari Universitas Leeds, Inggris, melakukan penelitian baru-baru ini.

Para ilmuwan hanya mendaftarkan empat sukarelawan yang bekerja di rumah sakit. Para peserta mensimulasikan kontaminasi pada tangan mereka menggunakan persiapan bakteriofag – virus yang menginfeksi bakteri.

Setiap orang kemudian mengeringkan tangan mereka menggunakan tisu dan Hand Dryer di toilet umum di rumah sakit.

Kemudian, para peneliti mengumpulkan sampel dari 11 area umum dan lingkungan, termasuk pegangan tangga, pintu, tombol angkat, kursi, telepon, stetoskop, dan tombol pada interkom akses.

Para penulis menjelaskan bahwa kedua metode pengeringan tangan dengan tisu maupun Hand Dryer secara signifikan mengurangi kontaminasi fag pada tangan.

Namun, setelah menggunakan Hand Dryer, ada pencemaran lingkungan pada 11 permukaan keseluruhan. Para penulis menjelaskan:

Semua permukaan yang disampel setelah penggunaan Hand Dryer menunjukkan kontaminasi fag, dibandingkan dengan enam permukaan setelah penggunaan tisu.

Faktanya, kontaminasi permukaan rata-rata setelah kontak tangan ialah 10 kali lebih tinggi setelah menggunakan Hand Dryer daripada penggunaan tisu. Juga, kontaminasi setelah kontak dengan pakaian hanya terjadi setelah penggunaan Hand Dryer.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here