Tingkat Bunuh Diri di AS Naik 33 Persen sejak Tahun 1999

61
Depresi

Jakarta, Muslim Obsession – Tingkat bunuh diri di Amerika Serikat meningkat 33 persen antara tahun 1999 dan 2017, demikian dilaporkan oleh Centers for Disease Control and Prevention.

Ini adalah tren terbaru dari laporan yang menunjukkan lebih banyak pria dan wanita, di hampir semua negara bagian dan di berbagai kelompok ras dan etnis, meninggal karena bunuh diri. Para ahli mengatakan ini adalah krisis kesehatan masyarakat.

Pada 1999, sekitar 10,5 kasus bunuh diri terjadi per 100.000 orang, kata laporan CDC. Pada 2017, meningkat hingga 14 per 100.000. Peningkatan paling tajam terjadi di kalangan remaja dan anak muda. Satu-satunya penurunan tingkat bunuh diri terlihat di antara usia di atas 75.

Di antara orang dewasa muda, baik pria maupun wanita, tingkat bunuh diri adalah yang tertinggi di antara orang Indian Amerika atau Penduduk Asli Alaska. Tetapi di antara individu paruh baya, angka tertinggi ialah untuk pria dan wanita kulit putih.

Para peneliti dari Harvard Medical School dan Tel Aviv University mengamati lebih dekat bunuh diri di kalangan remaja dan dewasa muda, kelompok-kelompok di mana bunuh diri adalah penyebab kematian nomor dua.

Dalam sebuah laporan yang diterbitkan Selasa (25/6/2019), mereka menemukan ada 6.252 kasus bunuh diri orang berusia 15 hingga 24 tahun 2017 – jumlah tertinggi sejak tahun 2000.

Mayoritas adalah laki-laki, yang cocok dengan tren mapan bahwa perempuan lebih sering mencoba bunuh diri daripada laki-laki, tetapi laki-laki lebih sering mati karenanya. Para peneliti percaya ini ada hubungannya dengan cara yang mereka gunakan.

Pria lebih sering menggunakan senjata, yang lebih mungkin menyebabkan kematian. Wanita sering menggunakan pil – tren yang meningkat lebih dari dua kali lipat dalam dekade terakhir. Terutama yang memprihatinkan, kedua kelompok peneliti mencatat, adalah bahwa data ini mungkin meremehkan masalah.

Penyebab kematian pada sertifikat kematian bisa salah; misalnya, jika bunuh diri menggunakan opioid disalahartikan sebagai overdosis yang tidak disengaja. Bunuh diri adalah topik yang kompleks, dan setiap kematian individu biasanya didorong oleh sejumlah faktor.

Tetapi para peneliti telah menyarankan beberapa pendorong potensial di balik peningkatan baru-baru ini. Di antara remaja dan dewasa muda, para peneliti menunjuk pada meningkatnya penggunaan media sosial dan proliferasi smartphone, yang dapat meningkatkan cyberbullying dan menyebabkan perasaan kesepian, tetapi penelitian tentang topik ini masih terbagi.

Untuk orang dewasa kulit putih setengah baya, para peneliti telah menyarankan peningkatan angka bunuh diri mungkin terkait dengan hilangnya pekerjaan kerah biru, terutama di daerah pedesaan atau berpenghasilan rendah, dan kekhawatiran bahwa mereka tidak akan lebih baik secara finansial daripada orang tua mereka. Meskipun tidak ada satu solusi, bunuh diri dapat dicegah, kata para ahli, dan membutuhkan pendekatan kesehatan masyarakat.

Mengidentifikasi orang yang berisiko dan mendapatkan pertolongan lebih awal adalah langkah besar. Cari tanda-tanda peringatan seperti seseorang yang berbicara tentang perasaan terjebak atau putus asa, mengalami perubahan besar dalam kebiasaan tidur atau makan, atau menjadi lebih tertarik.

Jika Anda mengkhawatirkan seseorang, para ahli merekomendasikan untuk bertanya secara langsung kepada mereka apakah mereka berpikir untuk bunuh diri daripada menggunakan eufemisme. Penting juga untuk menghapus segala cara mematikan dari rumah orang tersebut, kata para ahli.

Kunci senjata dan singkirkan pil, misalnya. Banyak sekolah dan perusahaan berusaha untuk mempromosikan kesehatan mental melalui pelatihan dalam psikologi positif dan bagaimana membangun ketahanan emosional. Para ahli menyarankan menggunakan media sosial dalam dosis kecil dan dengan tujuan tertentu untuk membatasi efek berbahaya yang mungkin ditimbulkannya terhadap kesehatan mental.

Jika seseorang benar-benar mencoba bunuh diri, penting bagi mereka untuk mendapatkan konseling dan dukungan segera sesudahnya, kata para ahli, karena penelitian menunjukkan mereka berisiko lebih tinggi untuk mencoba lagi. (Vina)

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here