Tahukah Anda? Cabai Merah Lebih Kaya Vitamin C daripada Lemon

244
Cabai Merah (Foto: Daily Sabah)

Muslim Obsession – Meski memiliki rasa pedas yang membakar lidah, cabai merah rupanya memiliki kandungan vitamin c yang lebih kaya dari buah lemon.

Serhat Koran, seorang dokter perawatan primer dan spesialis phytotherapy di Rumah Sakit Universitas Medipol Mega, mengatakan bahwa serpihan cabai merah adalah salah satu pilihan terbaik dalam melindungi tubuh terhadap penyakit dan penambahan berat badan.

“Semua orang biasanya mengkonsumsi lemon dan buah jeruk lainnya untuk mendapatkan vitamin C. Tapi salah satu bumbu musim dingin yang sangat diperlukan, serpihan cabai merah, mengandung jauh lebih banyak vitamin C daripada lemon,” katanya seperti dilansir Daily Sabah, Sabtu (18/1/2020).

Koran menemukan bahwa cabai merah memiliki kandungan antioksidan kuat. Sayangnya, menurut dia, cabai merah sering diabaikan sebagai sumber vitamin yang baik.

“Cabai merah mengandung vitamin B6 dan vitamin A, yang memainkan peran penting dalam metabolisme energi tubuh. Mereka mengurangi kadar kolesterol dan trigliserida dalam darah dan membantu penurunan berat badan karena mereka mempercepat metabolisme,” ungkapnya.

Ia menyatakan bahwa capsaicin dalam cabai, senyawa yang bertanggung jawab untuk rasa panas mereka, adalah analgesik yang kuat (obat penghilang rasa sakit) dan membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Hal itu juga membantu untuk membuka saluran udara dan membersihkan lendir yang terhubung dengan tubuh.

Namun, Koran memperingatkan orang yang menderita tukak lambung untuk mengonsumsi serpihan cabai merah dengan hati-hati. Dia memperingatkan bahwa konsumsi yang berlebihan dapat menyebabkan mulas, sakit perut, dan diare.

Koran juga mengatakan bahwa orang harus berhati-hati tentang bagaimana mereka menyimpan serpihan cabe merah ini. Ia menggarisbawahi bahwa cabai merah harus disimpan di tempat yang dingin, dan idealnya, di lemari es.

Koran berkata, “Jika kelembaban merembes ke dalam wadah Anda menyimpannya, aflatoksin (yang merupakan karsinogen beracun) dapat tumbuh di dalam. Ini akhirnya dapat menyebabkan kanker hati .

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here