Sedih, Hampir 300 Juta Anak Tak Sekolah Akibat Virus Corona

582
Ilustrasi anak sekolah belajar di kelas (Foto: jadiberita.com)

Jakarta, Muslim Obsession –  PBB menyatakan bahwa skala global dan kecepatan gangguan pendidikan dari epidemi coronavirus sudah tak tertandingi.

Epidemi coronavirus mencapai lebih dalam ke kehidupan sehari-hari di seluruh dunia dengan penutupan semua sekolah di Italia dan peringatan penutupan sekolah di Amerika Serikat.

Hal ini mengintensifkan pergolakan pendidikan hampir 300 juta siswa di seluruh dunia. Hanya beberapa minggu yang lalu, Cina, di mana wabah mulai, adalah satu-satunya negara yang menangguhkan kelas.

Tetapi virus telah menyebar begitu cepat sehingga sejak Rabu (4/3/2020) 22 negara di tiga benua telah mengumumkan penutupan sekolah dalam berbagai tingkat.

“Siswa sekarang keluar dari sekolah di Korea Selatan, Iran, Jepang, Prancis, Pakistan, dan di tempat lain – beberapa hanya untuk beberapa hari, yang lain selama berminggu-minggu. Di Italia, yang menderita salah satu wabah paling mematikan di luar China, para pejabat mengatakan bahwa mereka akan memperpanjang penutupan sekolah di luar utara, di mana pemerintah telah memberlakukan penutupan di beberapa kota, untuk seluruh negara,” kata PBB, Kamis (5/3/2020) seperti dilansir New York Times.

Semua sekolah dan universitas akan tetap ditutup hingga 15 Maret, menurut para pejabat. Sedangkan di Pantai Barat Amerika Serikat, wilayah dengan infeksi terbanyak Amerika sejauh ini, Los Angeles menyatakan keadaan darurat, menasehati orangtua untuk menguatkan diri mereka sendiri karena penutupan sekolah di distrik sekolah negeri terbesar kedua di negara itu.

Negara Bagian Washington, yang telah melaporkan sedikitnya 10 kematian akibat wabah itu, telah menutup beberapa sekolah, sementara di sisi lain di New York, kasus-kasus yang baru didiagnosis telah menyebabkan penutupan beberapa sekolah juga.

“Kecepatan dan skala keributan pendidikan – yang sekarang mempengaruhi 290,5 juta siswa di seluruh dunia,” ungkap PBB .

Sekolah menyediakan struktur dan dukungan untuk keluarga, masyarakat, dan seluruh ekonomi. Efek penutupan sekolah selama berhari-hari, berminggu-minggu, dan bahkan berbulan-bulan dapat menimbulkan dampak yang tak terhitung untuk anak-anak dan masyarakat luas.

“Mereka selalu bertanya, “Kapan kita bisa bermain? Kapan kita bisa sekolah?” kata Gao Mengxian, seorang penjaga keamanan di Hong Kong yang kedua putrinya terjebak di rumah karena sekolah telah ditangguhkan sejak Januari.

Di beberapa negara, siswa yang lebih tua telah melewatkan sesi belajar yang penting untuk ujian penerimaan perguruan tinggi, sementara yang lebih muda berisiko ketinggalan dalam membaca dan matematika.

Orangtua kehilangan upah, mencoba bekerja di rumah atau bergegas mencari pengasuhan anak. Beberapa telah memindahkan anak-anak ke sekolah baru di daerah-daerah yang tidak terpengaruh oleh coronavirus, dan kehilangan tonggak sejarah seperti upacara kelulusan atau hari-hari terakhir sekolah.

“Saya tidak memiliki data untuk ditawarkan, tetapi tidak dapat memikirkan contoh di zaman modern di mana ekonomi maju menutup sekolah secara nasional untuk periode waktu yang lama,” kata Jacob Kirkegaard, seorang rekan senior di Peterson Institute for International Economics di Washington.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here