Saudi dan Israel Masuk Daftar Hitam PBB ‘Pembunuhan Anak-Anak’

510
5 Juta Anak-anak Yaman menangis kelaparan (Foto: ACT)

Saudi, Muslim Obsession Amerika Serikat menyalahkan Arab Saudi dan Israel atas pembunuhan dan penindasan ratusan anak-anak Yaman dan Palestina.

Dalam daftar hitam pasukan koalisi yang dipimpin Saudi untuk tahun ketiga pertempuran koalisi militer yang dipimpin Arab Saudi di Yaman, disebut telah membunuh atau melukai 729 anak-anak selama tahun 2018.

Ini artinya, Saudi bertanggung jawab atas hampir setengah dari total korban anak-anak. Demikian laporan tahunan anak-anak dan konflik bersenjata yang dibuat atas permintaan Dewan Keamanan AS.

Laporan itu juga mengungkapkan bahwa tahun lalu adalah jumlah tertinggi anak-anak Palestina yang terbunuh atau terluka sejak 2014, terutama oleh pasukan Israel. Amerika Serikat telah memasukkan daftar hitam koalisi Saudi selama tiga tahun berturut-turut.

Dikutip dari Daily Sabah, Senin (29/7/2019) koalisi Saudi telah ditambahkan secara singkat ke daftar hitam pada tahun 2016 dan kemudian dihapus oleh Sekretaris Jenderal PBB yang saat itu dijabat oleh Ban Ki-moon sambil menunggu tinjauan.

Pada saat itu, Ban menuduh Arab Saudi mengerahkan tekanan yang tidak dapat diterima setelah sumber mengatakan kepada Reuters bahwa Riyadh mengancam akan memotong sejumlah dana AS. Namun, Arab Saudi menyangkal mengancam Ban.

Pangeran Mahkota Saudi Mohammed bin Salman, yang merupakan mantan menteri pertahanan Saudi, dan sekutu Arab Saudi melancarkan Operasi Badai Tegas pada Maret 2015. Perang yang sedang berlangsung telah mengakibatkan krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

Koalisi yang dipimpin oleh Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA) telah memicu kekhawatiran lebih lanjut akan meningkatnya krisis kemanusiaan di negara itu di tengah berlanjutnya dukungan militer dari negara-negara Barat, yang mencakup penjualan senjata.

Save the Children melaporkan pada bulan Maret bahwa 37 anak-anak Yaman sebulan telah terbunuh atau terluka oleh bom asing pada tahun lalu. Banyak kekejaman telah dilaporkan sejauh ini, yang telah mengungkapkan banyak pelanggaran hak asasi manusia.

Koalisi yang dipimpin Saudi terus menargetkan rumah-rumah dan sebuah sekolah di daerah perumahan di kota-kota yang dikuasai pemberontak. Pada 2015 AS mengecam Israel atas operasi militernya tahun 2014. Israel membantah melakukan lobi pada saat itu Sekretaris Jenderal Ban Ki-moon tentang masalah ini.

Tahun lalu, laporan itu memverifikasi bahwa 59 anak-anak Palestina telah terbunuh, 56 oleh pasukan Israel, dan 2.756 lainnya terluka, sementara enam anak-anak Israel terluka. Laporan itu mendapati pasukan Israel melukai sekitar 2.674 anak dalam konteks demonstrasi, bentrokan, dan operasi pencarian serta penangkapan.

António Guterres, sekretaris jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) mendesak Israel untuk segera menerapkan tindakan pencegahan dan perlindungan untuk mengakhiri penggunaan kekuatan yang berlebihan dan semua aktor Palestina untuk menahan diri dari mendorong partisipasi anak-anak dalam kekerasan.

Dalam siaran pers tahun lalu, Pertahanan untuk Anak Internasional-Palestina, yang mengadvokasi hak-hak anak-anak Palestina di wilayah Palestina yang diduduki Israel, menyatakan bahwa pasukan Israel telah sengaja membunuh anak di bawah umur dengan amunisi hidup selama protes.

Israel telah menanggapi unjuk rasa, yang masih diadakan setiap hari Jumat dengan kekuatan mematikan, menewaskan lebih dari 220 warga Palestina dan melukai ribuan lainnya. (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here