PUASA dan BERPIKIR

277
Ilustrasi: Berpikir.

Oleh: Abdullah Mahmud

Kehebatan manusia itu karena dia berpikir. Akal itu ibarat hamparan bumi, dan berpikir itu kerja mengelola bumi itu. Semakin dalam pikirannya semakin bervariasi tanaman di atas bumi itu. Binatang itu makhluk yang tidak punya akal, makanya perhatiannya hanya pada memenuhi kebutuhan hidupnya saja; makan, minum, seks, jalan-jalan dan tidur.

Betapa rugi manusia itu bila pola pikirnya hanya memikirkan kehidupannya, padahal ada yang lebih penting dari itu yaitu berpikir tentang masa depannya setelah mati; akhirat.

Dalam kehidupan dunia, kita bisa mengukur cara berpikir manusia;

Pertama, dari pembicaraannya yang dibahas terkait makanan, minuman, tentang orang, dst. Ini tanda orang yang dangkal cara berpikirnya.

Kedua, pembicaraannya seputar peristiwa yang terjadi. Orang ini sedang cara berpikirnya.

Ketiga, pembicaraannya tentang hari esok dan masa depan, dia merancang roadmap apa yang akan dia lakukan ke depan. Orang ini panjang akalnya.

Keempat, pembicaraannya tentang kesuksesan akhirat dan bagaimana menata masa depan yang sesungguhnya itu. Ini orang jenius. Pantas kalau Prof. B.J. Habibie mengatakan di hadapan para mahasiswa Indonesia di Mesir sebelum beliau wafat; “Kalau saya disuruh pilih imtaq (iman dan taqwa) atau iptek (ilmu dan teknologi), maka saya akan pilih imtaq.” Harusnya ini menjadi panduan nasional, sesuai dengan:

وَابْتَغِ فِيْمَآ اٰتٰىكَ اللّٰهُ الدَّارَ الْاٰخِرَةَ وَلَا تَنْسَ نَصِيْبَكَ مِنَ الدُّنْيَا وَاَحْسِنْ كَمَآ اَحْسَنَ اللّٰهُ اِلَيْكَ وَلَا تَبْغِ الْفَسَادَ فِى الْاَرْضِ ۗاِنَّ اللّٰهَ لَا يُحِبُّ الْمُفْسِدِيْنَ

“Dan carilah (pahala) negeri akhirat dengan apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu, tetapi janganlah kamu lupakan bagianmu di dunia dan berbuatbaiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi. Sungguh, Allah tidak menyukai orang yang berbuat kerusakan,” (QS. Al-Qashash [28]: 77).

Karena itu nilaimu, you are what do you think!! Allah mengajarkan kita untuk berpikir dalam sejumlah ayat dalam Al-Quran, di antaranya:

اِنَّ فِيْ خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ وَاخْتِلَافِ الَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَاٰيٰتٍ لِّاُولِى الْاَلْبَابِ (190) الَّذِيْنَ يَذْكُرُوْنَ اللّٰهَ قِيَامًا وَّقُعُوْدًا وَّعَلٰى جُنُوْبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُوْنَ فِيْ خَلْقِ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِۚ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هٰذَا بَاطِلًاۚ سُبْحٰنَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ (191)

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), “Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia; Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka. (QS. Ali ‘Imran [3]: 190-191).

سَنُرِيْهِمْ اٰيٰتِنَا فِى الْاٰفَاقِ وَفِيْٓ اَنْفُسِهِمْ حَتّٰى يَتَبَيَّنَ لَهُمْ اَنَّهُ الْحَقُّۗ اَوَلَمْ يَكْفِ بِرَبِّكَ اَنَّهٗ عَلٰى كُلِّ شَيْءٍ شَهِيْدٌ

“Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kebesaran) Kami di segenap penjuru dan pada diri mereka sendiri, sehingga jelaslah bagi mereka bahwa Al-Qur’an itu adalah benar. Tidak cukupkah (bagi kamu) bahwa Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu?” (QS. Fushshilat [41]: 53).

وَفِيْٓ اَنْفُسِكُمْ ۗ اَفَلَا تُبْصِرُوْنَ

“dan (juga) pada dirimu sendiri. Maka apakah kamu tidak memperhatikan? (QS. Adz-Dzaariyat [51]: 21).

Terkait dengan berpikir tentang ayat-ayat qur’aniyyah dan kauniyyah, inner journey dan outer journey. Apa yang dipikirkan manusia itu tertuang dalam 8 hal pokok:

Pertama, memikirkan tentang surga. Hal itu hanya dapat informasinya dari wahyu Allah.

اِنَّ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ يَهْدِيْهِمْ رَبُّهُمْ بِاِيْمَانِهِمْۚ تَجْرِيْ مِنْ تَحْتِهِمُ الْاَنْهٰرُ فِيْ جَنّٰتِ النَّعِيْمِ (9) دَعْوٰىهُمْ فِيْهَا سُبْحٰنَكَ اللهم وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلٰمٌۚ وَاٰخِرُ دَعْوٰىهُمْ اَنِ الْحَمْدُ لِلّٰهِ رَبِّ الْعٰلَمِيْنَ (10)

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, niscaya diberi petunjuk oleh Tuhan karena keimanannya. Mereka di dalam surga yang penuh kenikmatan, mengalir di bawahnya sungai-sungai. Doa mereka di dalamnya ialah, “Subhanakallahumma” (Mahasuci Engkau, ya Tuhan kami), dan salam penghormatan mereka ialah, “Salam” (salam sejahtera). Dan penutup doa mereka ialah, “Al-hamdu lillahi Rabbil ‘alamin” (segala puji bagi Allah Tuhan seluruh alam),” (QS. Yunus [10]: 9-10).

Kedua, jalan-jalan yang harus ditempuh menuju surga itu.

اِنَّ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ كَانَتْ لَهُمْ جَنّٰتُ الْفِرْدَوْسِ نُزُلًا

“Sungguh, orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan, untuk mereka disediakan surga Firdaus sebagai tempat tinggal (QS. Al-Kahfi [18]: 107).

Ketiga, memikirkan tentang neraka juga informasinya dari Allah dan RasulNya.

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا قُوْٓا اَنْفُسَكُمْ وَاَهْلِيْكُمْ نَارًا وَّقُوْدُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلٰۤىِٕكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَّا يَعْصُوْنَ اللّٰهَ مَآ اَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُوْنَ مَا يُؤْمَرُوْنَ

“Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, dan keras, yang tidak durhaka kepada Allah terhadap apa yang Dia perintahkan kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan,” (QS. At-Tahrim [66]: 6).

Keempat, jalan-jalan menuju neraka yang harus dihindarinya.

فَاَمَّا مَنْ طَغٰى (37) وَاٰثَرَ الْحَيٰوةَ الدُّنْيَاۙ (38) فَاِنَّ الْجَحِيْمَ هِيَ الْمَأْوٰى (39)

“Maka adapun orang yang melampaui batas, dan lebih mengutamakan kehidupan dunia,maka sungguh, nerakalah tempat tinggalnya,” (QS. An-Nazi’at: 37-39).

Tentunya orang cerdas yang menggapai pertama dan kedua serta menghindari ketiga dan keempat agar menjadi orang sukses,

كُلُّ نَفْسٍ ذَاۤىِٕقَةُ الْمَوْتِۗ وَاِنَّمَا تُوَفَّوْنَ اُجُوْرَكُمْ يَوْمَ الْقِيٰمَةِ ۗ فَمَنْ زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَاُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ وَمَا الْحَيٰوةُ الدُّنْيَآ اِلَّا مَتَاعُ الْغُرُوْرِ

“Setiap yang bernyawa akan merasakan mati. Dan hanya pada hari Kiamat sajalah diberikan dengan sempurna balasanmu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, sungguh, dia memperoleh kemenangan. Kehidupan dunia hanyalah kesenangan yang memperdaya,” (QS. Ali ‘Imran [3]: 185).

Berpikir kelima, tentang bagaimana sukses secara duniawi. Inilah yang menjadi fokus para motivator.

Keenam, berpikir tentang jalan-jalan menuju kesuksesan duniawi.

Ketujuh, berpikir tentang kegagalan. Betapa pahitnya kegagalan itu apalagi bila terulang-ulang sehingga harus belajar dari kegagalan itu sendiri.

Kedelapan, jalan-jalan menuju kagagalan yang harus dihindari. Seperti malas, melemah, tidak disiplin, terburu-buru, bodoh, zalim, dst. Itu ringkasan dari pandangan-pandangan Ibnul Qayyim dalam bukunya, Miftah Daris-Sa’adah dalam 2 juz.

Pemikir di dunia ini tidak banyak. Makanya sekarang dikembangkan pola berpikir strategis. Ilmu futurologi terkait membaca keadaan kedepan berdasar dari masa lalu dan sekarang. Umpamanya COVID-19 ini dibicarakan oleh berbagai kalangan termasuk tua dan muda; tentang asal usulnya, perkembangannya, cara penyebarannya, akibat yang ditimbulkannya, bagaimana pengaruhnya dalam kehidupan pribadi, keluarga, masyarakat, negara bahkan dunia global. Apa dampak politik, ekonomi, keamanan, sosial, dan bagaimana penanganan korban-korbannya, dst. Bagaimana mengelola krisis ini agar tidak berdampak pada biaya sosial yang mahal?

Tapi ada sekelompok pemikir yang memikirkan bagaimana bisa menghentikan pendemi COVID-19 sesegera mungkin. Mereka memprediksi dengan berbagai informasi ilmiyah dan realitas sehingga sampai kesimpulan bahwa wabah COVID-19 di Indonesia akan berakhir sekitar bulan Juni-Juli. Wallahu a’lam.

Puasa Ramadhan adalah momen penting untuk berpikir rasional objektif karena perut dilatih kosong sepanjang hari, dari Subuh sampai Maghrib, agar murni dan tajam cara berpikirnya supaya senantiasa terhubung dengan yang positif, maslahat dan manfaat dunia-akhirat.

Aamiin.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here