Pelan Tapi Pasti, Presiden Biden Kembali Jalin Hubungan dengan Palestina

87

Muslim Obsession – Pemerintahan Biden bergerak perlahan tapi pasti menuju keterlibatan kembali dengan Palestina setelah hampir tidak ada kontak resmi selama empat tahun mantan Presiden Donald Trump menjabat.

Ketika para pejabat Amerika merencanakan langkah-langkah untuk memulihkan hubungan langsung dengan kepemimpinan Palestina, tim keamanan nasional Biden mengambil langkah-langkah untuk memulihkan hubungan yang telah terputus sementara Trump mengejar kebijakan Timur Tengah yang sebagian besar berfokus di sekitar Israel, mitra terdekat Amerika di wilayah tersebut.

Pada Selasa (23/2/2021) untuk kedua kalinya dalam dua hari, pemerintahan Biden dengan tegas merangkul solusi dua negara untuk konflik Israel-Palestina, sesuatu yang sengaja dibuat tidak jelas oleh Trump saat memangkas bantuan kepada Palestina dan mengambil langkah-langkah untuk mendukung klaim Israel atas tanah. yang diinginkan Palestina untuk sebuah negara merdeka.

Departemen Luar Negeri mengatakan Selasa bahwa delegasi AS menghadiri pertemuan komite yang dikelola Norwegia yang berfungsi sebagai clearinghouse untuk bantuan kepada Palestina.

Baca Juga: Biden Pulihkan Bantuan Palestina yang Sebelumnya Dihentikan oleh Trump

Meskipun tidak banyak dikenal di luar lingkaran kebijakan luar negeri, apa yang disebut Komite Penghubung Ad Hoc telah berpengaruh dalam proses perdamaian sejak Israel dan Palestina menandatangani Persetujuan Oslo pada tahun 1993.

“Selama diskusi, Amerika Serikat menegaskan kembali komitmen AS untuk memajukan kemakmuran, keamanan, dan kebebasan bagi Israel dan Palestina dan untuk menjaga prospek solusi dua negara yang dinegosiasikan di mana Israel hidup dalam perdamaian dan keamanan di samping negara Palestina yang layak,” kata Departemen Luar Negeri dalam sebuah pernyataan, dilansir Al Arabiya.

“Amerika Serikat menggarisbawahi komitmen untuk mendukung bantuan ekonomi dan kemanusiaan dan kebutuhan untuk melihat kemajuan pada proyek-proyek luar biasa yang akan meningkatkan kehidupan rakyat Palestina, sambil mendesak semua pihak untuk menghindari langkah-langkah sepihak yang membuat solusi dua negara lebih sulit untuk dicapai. mencapai,” ujarnya.

Partisipasi AS dalam pertemuan tersebut menyusul panggilan telepon Senin antara Menteri Luar Negeri Antony Blinken dan menteri luar negeri Israel di mana Blinken menekankan bahwa pemerintahan AS yang baru secara tegas mendukung solusi dua negara. Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, yang dekat dengan Trump, telah menghindari solusi dua negara.

Biden berbicara dengan Netanyahu minggu lalu untuk pertama kalinya sebagai presiden setelah penundaan yang banyak dianggap mencurigakan dan menunjukkan perubahan besar dalam kebijakan AS.

Blinken, bagaimanapun, telah berbicara dengan Menteri Luar Negeri Israel Gabi Ashkenazi dua kali di tengah kekhawatiran yang sedang berlangsung di Israel tentang niat Biden di kawasan itu, terutama keinginannya untuk masuk kembali ke kesepakatan nuklir Iran.

“Dalam seruannya, Blinken menekankan keyakinan pemerintahan Biden bahwa solusi dua negara adalah cara terbaik untuk memastikan masa depan Israel sebagai negara Yahudi dan demokratis, hidup dalam damai bersama negara Palestina yang layak dan demokratis,” ungkap juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price.

Pemerintahan Trump telah mempresentasikan versinya sendiri dari rencana perdamaian dua negara, meskipun itu akan membutuhkan konsesi Palestina yang signifikan di wilayah dan kedaulatan.

Palestina, bagaimanapun, menolaknya begitu saja dan menuduh AS tidak lagi menjadi perantara perdamaian yang jujur ​​setelah Trump mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel, memindahkan kedutaan AS ke kota dari Tel Aviv, memutus bantuan ke Otoritas Palestina.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here