PBB: Seluruh Dunia sedang Perang dengan Covid-19

134
Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Antonio Guterres (Foto: International Alliance of Women)

Muslim Obsession – Dunia sedang “berperang” dengan COVID-19, kata kepala PBB pada hari Senin (24/5/2021) menyerukan agar logika masa perang diterapkan pada akses yang tidak setara ke senjata yang diperlukan untuk melawan pandemi.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mendesak pemerintah untuk menerapkan logika masa perang pada ketidaksetaraan yang mencolok dalam menanggapi pandemi, memperingatkan bahwa krisis masih jauh dari selesai meskipun vaksinasi mulai meningkat pesat di bagian dunia yang kaya.

“Kecuali kita bertindak sekarang, kita menghadapi situasi di mana negara-negara kaya memvaksinasi mayoritas warganya dan membuka perekonomian mereka, sementara virus terus menyebabkan penderitaan yang mendalam dengan berputar-putar dan bermutasi di negara-negara termiskin,” katanya, berpidato di pembukaan majelis tahunan negara-negara anggota Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

“Lonjakan dan lonjakan lebih lanjut dapat merenggut ratusan ribu nyawa, dan memperlambat pemulihan ekonomi global,” ujarnya, seraya menambahkan bahwa “COVID-19 tidak dapat mengalahkan satu negara pada satu waktu.”

Baca Juga: Menlu RI Serukan Tiga Langkah yang Perlu Dilakukan PBB untuk Palestina

“Yang paling rentan adalah yang paling menderita, dan saya khawatir ini masih jauh dari selesai,” tutur Guterres.

“Kami membutuhkan logika dan urgensi ekonomi masa perang, untuk meningkatkan kapasitas senjata kami.”

Wabah mematikan di India, Brasil, dan tempat lain telah mendorong jumlah kematian global melebihi 3,4 juta, bahkan ketika negara-negara kaya seperti Amerika Serikat, Inggris, dan Israel telah melonggarkan pembatasan.

India telah menyaksikan pemandangan mengerikan dalam beberapa pekan terakhir dengan kekurangan oksigen yang parah di rumah sakit dan krematorium kewalahan, meskipun jumlah infeksi harian baru telah menurun di kota-kota besar.

Namun, para ahli mengatakan jumlah sebenarnya dari kematian dan infeksi di India – dipicu oleh varian virus korona baru dan acara “supersebar” seperti festival keagamaan massal – mungkin jauh lebih tinggi daripada angka resmi.

“Kami melihat mayat-mayat di sepanjang sungai Gangga, yang tampaknya tidak tercatat sebagai kematian akibat COVID-19 tetapi kemungkinan besar adalah kematian karena COVID-19,” ungkap profesor biologi Universitas Ashoka, Gautam Menon, kepada Agence France-Presse (AFP).

India dengan lebih dari 300.000 kematian terkait virus yang tercatat, telah memberikan hampir 200 juta suntikan vaksin, tetapi para ahli mengatakan program itu perlu ditingkatkan secara signifikan untuk mengendalikan virus.

Negara Asia lain yang menghadapi kritik atas tingkat inokulasi yang lambat adalah Jepang, di mana pusat vaksinasi massal pertama dibuka pada hari Senin.

Otoritas Jepang sedang mencoba untuk mempercepat upaya vaksinasi mereka hanya dalam waktu dua bulan sampai Olimpiade Tokyo yang ditunda dimulai.

Hanya dua persen dari 125 juta penduduk Jepang yang telah divaksinasi penuh, dibandingkan dengan sekitar 40 persen di AS dan 15 persen di Prancis.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here