Netanyahu Berencana Luncurkan Penerbangan Langsung Tel Aviv-Makkah

216
Benjamin Netanyahu
Benjamin Netanyahu (Foto: Anadolu Agency)

Yerusalem, Muslim Obsession – Beberapa minggu sebelum pemilihan yang akan datang di Israel, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu berjanji untuk mengimplementasikan penerbangan langsung dari Tel Aviv ke Makkah, di Arab Saudi, dalam sebuah posting Facebook yang dihapus beberapa saat setelah online.

Ditulis dalam bahasa Arab dan bahasa Ibrani, Netanyahu berkata, “Kami sedang berupaya untuk memperkenalkan penerbangan langsung dari Tel Aviv ke Makkah untuk kepentingan para peziarah Muslim yang berniat melakukan ibadah haji,” menurut sebuah laporan oleh Maariv, dilansir Daily Sabah, Jumat (21/2/2020).

Langkahnya dipandang sebagai cara untuk memenangkan suara dari orang-orang Arab menjelang pemilihan. Israel adalah rumah bagi 9 juta orang, satu dari lima di antaranya adalah orang Arab, termasuk Muslim, Kristen, dan Druze. Mereka telah lama mengeluh diperlakukan sebagai warga negara kelas dua.

Politisi Arab-Muslim Israel dan pemimpin Gerakan Arab untuk Perubahan mengecam Netanyahu, menggambarkan posting Facebook sebagai “Bibi-bohong.” “Apakah ada yang lebih menyedihkan daripada Netanyahu yang berusaha memenangkan suara Arab dengan kebohongan membantu para peziarah?”

Israel akan mengadakan pemilihan pada 2 Maret mendatang, yang merupakan pemungutan suara ketiga dalam waktu kurang dari setahun. Seperti pemilihan sebelumnya pada bulan April dan September, pemungutan suara mendatang sebagian besar dipandang sebagai referendum pribadi tentang Netanyahu.

Pemilihan sebelumnya berakhir di jalan buntu, dengan Partai Likud Netanyahu dan saingannya Biru dan Putih, yang dipimpin oleh mantan kepala militer Benny Gantz, tidak dapat mengamankan mayoritas parlemen. Jajak pendapat telah memperkirakan hasil yang sama di sepertiga.

Selain itu, pengadilan kriminalnya yang akan dimulai 17 Maret telah mengguncang bentangan akhir kampanye pemilihan yang kontroversial dan melukai harapan lama pemimpin Israel untuk membentuk pemerintahan baru setelah pemungutan suara.

Normalisasi Israel-Saudi

Bulan lalu, Israel secara resmi memberi warga negaranya hak untuk melakukan perjalanan ke Arab Saudi untuk kunjungan bisnis dan keagamaan, sebagai pertanda terbaru hubungan pemanasan antara kedua negara. Pengumuman kementerian dalam negeri akan memiliki dampak praktis yang terbatas, karena orang Israel sebelumnya telah melakukan perjalanan ke Arab Saudi melalui negara ketiga, terutama Yordania.

Tetapi Israel tidak pernah memberikan persetujuan resmi untuk perjalanan semacam itu oleh orang Yahudi dan Muslim Israel. Tidak ada indikasi perubahan kebijakan yang sesuai dari pihak Saudi, tetapi dalam beberapa bulan terakhir ada isyarat yang menunjukkan hubungan pemanasan antara Israel dan negara-negara Teluk.

Mirip dengan A.S., Netanyahu telah meluncurkan inisiatif untuk mengembangkan hubungan positif dengan negara-negara Teluk, terutama dengan Arab Saudi.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here