Makna Tangisan Istri

89

Oleh: Buya H. Masoed Abidin (Ulama dan penulis)

Kadang ada keinginan yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Saat isteri memendam banyak sekali perasaan yang tidak bisa ditumpahkan dengan kata-kata, maka mengalirlah air mata.

Secara umum kaum perempuan lebih mudah dan lebih banyak menangis dibanding rata-rata laki-laki. Konon, rata-rata perempuan menangis sekitar 47 kali dalam setahun, sedangkan laki-laki hanya 7 kali saja.

Tingginya hormon prolaktin dalam tubuh perempuan diduga menjadi salah satu penyebabnya.

BACA JUGA: Ingatlah Hubungan Doa, Ikhtiar dan Takdir

Ketika isteri menangis, sesungguhnya ia sedang mengekspresikan perasaan dan mencurahkan keinginan yang terpendam.

Ia ingin mengungkapkan sesuatu, namun tidak mampu dilukiskan dengan kata-kata. Mungkin perasaan sangat bahagia, mungkin perasaan sangat terluka, mungkin perasaan sangat kagum, mungkin perasaan sangat benci.

Air mata lebih bisa mewakili perasaan yang ingin diungkapkan dibandingkan dengan kata-kata. Ada sangat banyak keterbatasan kata untuk mewakili suasana hati.

BACA JUGA: Carilah dan Jagalah Selalu Teman Sejati

Bagi para suami, hendaklah semakin pandai memahami bahasa komunikasi yang satu ini. Saat melihat isteri menangis, pahamilah ia tengah berkomunikasi dengan bahasa air mata.

Oleh karena itu tidak layak bagi para suami untuk memarahi isteri yang sedang menangis, atau memaksanya untuk diam.

Apalagi jika sampai mengancam dan menggunakan kekerasan dalam rangka membuat sang isteri menghentikan tangisnya. Bukankah ia sedang berkomunikasi lewat tangisnya, mengapa dipaksa diam?

BACA JUGA: Orang Bertakwa Tak Akan Memperturutkan Hawa Nafsunya

Para suami harus bersedia mendengar dan menampung tangis isterinya, sebagai bagian dari media berkomunikasi.

Kaya dan miskin tetap sama, rumah terakhir kita sama dan sama-sama tidak membawa apa-apa. Hanya kain putih saja dan amal yang dibawa.

Wassalaam #BuyaHMA.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here