Lansia Dilarang Olahraga dan Harus Sedikit Tidur, Mitos atau Fakta?

48
Cara menjaga kesehatan jantung bagi lansia

Muslim Obsession – Orang dewasa yang lebih tua sebaiknya tidak berolahraga. Demikian pernyataan yang sering terdengar. Namun, benarkah demikian?

Menurut artikel lama di Neuropsikobiologi, orang tua yang tetap aktif dapat meningkatkan kekuatan otot mereka, mengurangi lemak, dan meningkatkan kesehatan mental.

Beberapa orang berpikir bahwa setelah mereka mencapai usia tertentu, tidak ada gunanya berolahraga, karena mereka yakin tidak ada manfaatnya. Padahal, ini adalah mitos.

Dalam sebuah penelitian, dilansir Medical News Today, Senin (5/10/2020) para peneliti menempatkan 142 orang dewasa berusia 60-80 tahun menjalani program angkat beban selama 42 minggu.

Para ilmuwan menemukan bahwa kursus tersebut meningkatkan kekuatan otot dinamis, ukuran otot, dan kapasitas fungsional.

Ada juga bukti bagus bahwa olahraga teratur dapat mengurangi risiko penyakit Alzheimer dan bentuk demensia lainnya.

Sebuah studi, yang melibatkan 1.740 orang dewasa yang lebih tua, menemukan bahwa olahraga teratur dikaitkan dengan keterlambatan timbulnya demensia dan penyakit Alzheimer.

Namun, orang tua tetap harus berkonsultasi dengan dokter mereka sebelum memulai olahraga baru jika mereka memiliki kondisi medis tertentu.

Misalnya, National Health Service (NHS) di Inggris Raya menunjukkan bahwa orang dengan kondisi tertentu yang terkait dengan usia, seperti osteoporosis, harus menghindari olahraga berdampak tinggi.

Namun, sebagian besar orang dewasa lanjut usia dapat melakukan beberapa bentuk aktivitas fisik.

Mitos lain yang beredar ialah bahwa orang dewasa yang lebih tua membutuhkan lebih sedikit tidur.

Namun, beberapa orang percaya bahwa orang dewasa yang lebih tua membutuhkan lebih banyak tidur daripada orang dewasa yang lebih muda, mungkin karena stereotip bahwa orang yang lebih tua menikmati tidur siang.

Yang lain mengatakan bahwa orang dewasa yang lebih tua membutuhkan lebih sedikit tidur, yang mungkin berasal dari stereotip bahwa orang dewasa yang lebih tua bangun lebih awal di pagi hari.

Mitos-mitos ini relatif sulit untuk dipungkiri karena ada banyak faktor yang terlibat. Memang benar bahwa orang dewasa yang lebih tua lebih sulit untuk tidur dan bahwa tidur mereka cenderung lebih terfragmentasi.

Ini mungkin membantu menjelaskan mengapa beberapa orang dewasa yang lebih tua perlu tidur siang. Seiring perubahan tubuh manusia seiring bertambahnya usia, hal itu dapat mengganggu ritme sirkadian (harian).

Ini pada gilirannya dapat memengaruhi tidur. Hubungannya juga memiliki banyak segi: jika ritme sirkadian seseorang terganggu, hal itu dapat memengaruhi aspek lain dari fisiologi mereka, seperti kadar hormon, yang mungkin juga memengaruhi tidur mereka.

Selain gangguan sirkadian, penyakit tertentu yang lebih sering terjadi pada orang dewasa yang lebih tua, seperti osteoartritis dan osteoporosis, dapat menyebabkan ketidaknyamanan, yang dapat mempengaruhi kemampuan seseorang untuk tidur atau tetap tertidur.

Demikian pula, beberapa kondisi menyebabkan sesak napas, termasuk penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) dan gagal jantung kongestif; ini juga dapat membuat tidur lebih sulit.

Menurut artikel lama, obat-obatan tertentu, termasuk beta-blocker, bronkodilator, kortikosteroid, dekongestan, dan diuretik, juga dapat mengganggu tidur.

Orang dewasa yang lebih tua lebih cenderung menggunakan jenis obat ini, terkadang bersama-sama. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyatakan bahwa orang yang berusia 61–64 membutuhkan 7-9 jam, dan orang berusia 65 atau lebih membutuhkan 7–8 jam tidur setiap malam.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa orang dewasa yang lebih tua dapat menangani kurang tidur lebih baik daripada orang dewasa muda.

Sebuah studi di Journal of Sleep Research menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua mendapat skor lebih baik setelah intervensi kurang tidur daripada orang dewasa yang lebih muda dalam berbagai ukuran, termasuk pengaruh negatif, depresi, kebingungan, ketegangan, kemarahan, kelelahan, dan mudah tersinggung.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here