Jutaan Tentara Muslim yang terlupakan dari Perang Dunia I

505
Makam prajurit Muslim yang gugur selama Perang Dunia Pertama di pemakaman perang Prancis La Ferme de Suippes, Champagne. (Foto: David Crossland / The National)

Muslim Obsession – Terukir dengan prasasti Islam, batu nisan dari 576 tentara Muslim berdiri kokoh, tepat menghadap kiblat Makkah di Notre Dame de Lorette. Sebuah pemakaman terbesar dari banyak makam-makam perang di Perancis.

Masing-masing nisan bertuliskan kata-kata “Mort Pour La France” – yang artinya mati untuk Perancis – Sama halnya tulisan tersebut ada pada salib-salib besar di makam prajurit Kristen.

Konon, kuburan Muslim telah sebagian besar terlupakan selama hampir satu abad. Bahkan dalam dekade terakhir, kuburan mereka dinodai dengan grafiti ‘anti-Muslim’.

Pengorbanan 2.5 juta lebih prajurit Muslim yang berjuang untuk Perancis, kerajaan Inggris dan Rusia telah diabaikan. Terutama jika dibandingkan dengan catatan lengkap pasukan Barat dalam puisi, buku harian dan catatan sejarah.

Luc Ferrier, pendiri Belgia dan ketua Yayasan Pahlawan Terlupakan 14-19, sedang berjuang untuk mengubah stigma itu. Dia yakin bahwa tanpa pasukan dan buruh Muslim, sekutu akan kalah perang.

Ia akan meningkatkan kesadaran publik tentang kontribusi mereka. Sehingga diharapkan dapat membantu melawan sentimen anti-Islam di Eropa. Serta memberi sedikit nafas segar untuk para imigran Muslim yang kian terpojokkan.

“Proyek ini bertentangan dengan mitos bahwa umat Islam tidak memainkan peran positif di Eropa atau dalam sejarah modern,” kata Ferrier, dikutip dari The National, Sabtu (9/6/2018).

Menurutnya, dengan menambahkan kekayaan bukti terdokumentasi otentik yang menggambarkan umat Muslim secara positif, mereka dapat melawan Islamophobia. Serta narasi ‘bentrokan peradaban’ yang terpecah belah.

“Empat tahun terakhir, kita telah menyaksikan peringatan seratus tahun perang, yang akan memuncak dalam upacara menandai gencatan senjata pada 11 November. Paradoksnya, ingatan itu bertepatan dengan meningkatnya nasionalisme yang melahirkan ‘perang untuk mengakhiri semua perang’,” tambahnya.

Ferrier, yang juga mantan eksekutif 55 tahun di industri penerbangan ini bukanlah seorang Muslim. Ia mendirikan yayasan pada tahun 2012 setelah menemukan buku harian kakek buyutnya, yakni seorang prajurit dalam Perang Dunia Pertama.

“Saya terkesan dengan rasa hormat yang sangat besar yang ia miliki untuk saudara-saudara Muslimnya dari semua benua ini. Sementara dia sendiri adalah seorang Kristen yang sangat taat,” katanya.

Ketika dia mencoba untuk belajar lebih banyak, dia menemukan ada kelangkaan literatur tentang pasukan Muslim. Oleh karenanya, yayasan yang ia dirikan mendorong penelitian yang lebih luas ke dalam topik ini.

Dia telah menangani berbagai konferensi dan mendapatkan dukungan para peneliti di seluruh dunia yang membantu menggali dan menerjemahkan dokumen sejarah. Bukunya, The Unknown Fallen, berisi cerita dan foto yang menyampaikan kontribusi Muslim global dalam perang.

Para peneliti bahkan menemukan kisah-kisah persahabatan antara tentara Muslim dan non-Muslim. Para imam dan pendeta bahkan saling menghadiri upacara pemakaman satu sama lain.

Tidak hanya itu, cerita-cerita telah mengemuka tentang Muslim Afrika Utara yang menyelamatkan nyawa tentara Eropa, dengan menggunakan obat-obatan herbal ketika persediaan medis lapangan habis.

Setelah pasukan Jerman berbaris ke Prancis pada bulan Agustus 1914 dan cukup dekat ke Paris untuk melihat Menara Eiffel, Prancis dengan tergesa-gesa memanggil tentara dari Afrika Utara Prancis – Aljazair, Maroko, dan Tunisia – sementara Inggris memanggil pasukan dari seluruh kekaisarannya termasuk India.

Mereka memotong figur-figur gagah yang tiba di Marseille dengan topi mereka, turban dan seragam berwarna cerah, dan orang banyak menyambut mereka sebagai penyelamat.

Pasukan dari Angkatan Darat India Inggris, yang terdiri dari Muslim, Sikh dan Hindu dengan umat Islam yang berjumlah sekitar sepertiga, berada di tengah pertempuran hampir sejak awal.

Sesampainya di depan pasukan dari Kanada, Australia dan Selandia Baru, mereka memperkuat pasukan Inggris yang kelelahan tepat pada waktunya. Untuk menghentikan tentara Jerman menerobos ke pelabuhan dalam Pertempuran Pertama Ypres pada tahun 1914. (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here