Jangan Bangga Dulu! Perlindungan Suntikan Vaksin Covid-19 Hanya Bertahan Selama…

118
Petugas medis disuntikkan vaksin Covid-19 Sinovac. (Foto: Edwin B/ Muslim Obsession)

Muslim Obsession – Jika Anda sudah mendapatkan vaksin Covid-19, itu tidak serta merta menjadikan diri Anda kebal dari virus.  Hingga Anda pun dengan lega mengabaikan protokol kesehatan.

Hal ini keliru, karena para ahli masih mempelajari orang-orang yang divaksinasi untuk melihat kapan perlindungan mungkin hilang. Seberapa baik vaksin bekerja terhadap varian yang muncul juga akan menentukan apakah, kapan dan seberapa sering suntikan tambahan mungkin diperlukan.

“Kami hanya memiliki informasi selama vaksin telah dipelajari,” kata Deborah Fuller, seorang peneliti vaksin di University of Washington, dilansir Al Arabiya, Sabtu (24/4/2021).

“Kami harus mempelajari populasi yang divaksinasi dan mulai melihat, pada titik manakah orang menjadi rentan lagi terhadap virus?” imbuhnya.

Baca Juga: Fatwa MUI: Vaksin Covid-19 Tak Batalkan Puasa

Sejauh ini, uji coba Pfizer yang sedang berlangsung menunjukkan vaksin dua dosis perusahaan tetap sangat efektif setidaknya selama enam bulan, dan kemungkinan lebih lama.

Orang yang mendapat vaksin Moderna juga masih memiliki tingkat antibodi pelawan virus yang penting enam bulan setelah suntikan kedua yang diperlukan.

Antibodi juga tidak menceritakan keseluruhan cerita. Untuk melawan penyusup seperti virus, sistem kekebalan kita juga memiliki garis pertahanan lain yang disebut sel B dan T, beberapa di antaranya dapat bertahan lama setelah tingkat antibodi berkurang.

Jika mereka menemukan virus yang sama di masa depan, sel-sel yang diuji dalam pertempuran itu berpotensi untuk bertindak lebih cepat.

Meskipun tidak sepenuhnya mencegah penyakit, mereka dapat membantu menumpulkan keparahannya. Namun peran apa yang mungkin dimainkan oleh sel “memori” dengan virus corona – dan untuk berapa lama – masih belum diketahui.

“Sementara vaksin COVID-19 saat ini kemungkinan akan bertahan setidaknya sekitar satu tahun, mereka mungkin tidak akan menawarkan perlindungan seumur hidup, seperti suntikan campak,” ucap Dr. Kathleen Neuzil, seorang ahli vaksin di Universitas Maryland.

“Itu akan berada di suatu tempat di tengah-tengah rentang yang sangat luas itu,” tambahnya.

Sementara varian adalah alasan lain mengapa para peneliti mungkin membutuhkan bidikan tambahan.

“Vaksin saat ini dirancang untuk bekerja melawan lonjakan protein tertentu pada virus corona,” ujar Mehul Suthar dari Emory Vaccine Center.

Jika virus cukup bermutasi dari waktu ke waktu, vaksin mungkin perlu diperbarui untuk meningkatkan efektivitasnya.

Sejauh ini, vaksin tampak protektif terhadap varian penting yang telah muncul, meskipun agak kurang dari yang pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan.

Jika ternyata kita membutuhkan suntikan lagi, satu dosis dapat memperluas perlindungan suntikan saat ini atau mengandung vaksinasi untuk satu atau lebih varian.

Perlunya suntikan lanjutan juga akan bergantung sebagian pada keberhasilan dorongan vaksinasi secara global, dan mengurangi penularan virus dan varian yang muncul.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here