Ilmuwan: Vaksin Lebih Efektif pada Varian Virus Corona Baru

110

Muslim Obsession – Penelitian tentang varian baru virus korona yang telah muncul di Inggris membuat para ilmuwan percaya bahwa vaksin akan efektif melawan strain tersebut.

Demikian seorang ahli virologi Inggris terkemuka pada Rabu (23/12/2020) mengatakan pada acara media sosial Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang disiarkan secara global.

Pembicara termasuk Judith Breuer, profesor virologi di University College London, yang memimpin ceramah didampingi oleh Jeffrey Barrett, direktur COVID-19 Genomics Initiative di UK Wellcome Sanger Institute dan Frank Konings, seorang ahli laboratorium senior WHO.

“Kami tidak melihat ada yang berbeda pada virus ini dibandingkan dengan varian yang sudah beredar,” kata Breuer, dilansir Daily Sabah, Kamis (24/12/2020).

“Kami tidak memiliki bukti bahwa virus ini berperilaku berbeda secara imunologis pada populasi.

“Jadi, kami pikir vaksin akan bekerja dengan baik. Jadi kami meluncurkan vaksinnya. Dan kami memantau dengan sangat hati-hati. Tetapi sama sekali tidak ada sinyal sama sekali bahwa virus ini berperilaku berbeda dengan varian di varian lain.”

Breuer mengatakan bahwa para ilmuwan tidak melaporkan tanda-tanda awal infeksi ulang yang terjadi saat ini, yang akan terlihat jika virus tidak dapat dikendalikan oleh antibodi atau kekebalan dari infeksi sebelumnya.

Para ilmuwan berbicara ketika Inggris mengumumkan 39.237 kasus COVID-19 baru di seluruh negeri, dengan jumlah total hampir 2,15 juta dan jumlah total kematian di 69.051, sementara jenis baru memicu kekhawatiran di negara lain.

UE telah merekomendasikan negara-negara anggota untuk mencegah semua perjalanan yang tidak penting ke dan dari Inggris setelah jenis virus baru ditemukan di negara itu.

“Tindakan yang ada masih berfungsi. Mutasi selalu terdengar sangat menakutkan dan menimbulkan banyak kepanikan. Tapi, sebenarnya untuk virus itu sendiri, itu cukup normal. Virus mereplikasi atau menggandakan dirinya sendiri. Mereka selalu berubah sedikit,” ujar Konings.

“Jadi, mereka membuat banyak kesalahan, seperti salah ketik ketika Anda menulis surat. Dan kesalahan ini disebut mutasi. Dan virus dengan mutasi disebut varian,” imbuh dia.

Pejabat WHO menjelaskan bahwa ini adalah proses normal dan alami yang dilalui semua virus.

“Yang penting perlu diingat bahwa meski virus sudah berubah, tetap saja mengarah SARS-CoV-2, dan tindakan serta intervensi yang ada tetap berjalan dan harus dilaksanakan,” tutur Barrett.

Dia juga menambahkan bahwa semua tindakan kesehatan masyarakat dan sosial yang penting yang telah terbukti efektif harus dilanjutkan.

“Hal-hal yang telah Anda lakukan selama setahun terakhir, pengujian, isolasi, perawatan kasus, pelacakan kontak, karantina kontak kasus, tetapi juga tindakan perlindungan pribadi Anda seperti kebersihan tangan, jarak fisik, dan ventilasi dalam ruangan sangat penting,” pungkas ilmuwan Inggris.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here