Dewan Fatwa UEA Sebut Ikhwanul Muslimin Organisasi Teroris

181

UEA, Muslim Obsession – Dewan Fatwa resmi Uni Emirat Arab (UEA) telah mengecam Ikhwanul Muslimin sebagai organisasi teroris dan mendesak umat Islam untuk menjauhi kelompok tersebut.

Pernyataan itu muncul selama pertemuan online dewan yang dipimpin oleh Sheikh Abdullah bin Bayyah dan mendukung pernyataan serupa oleh Dewan Sarjana Senior Arab Saudi.

“Dewan meminta semua Muslim untuk menolak perpecahan dan menahan diri dari afiliasi atau simpati dengan kelompok yang bekerja untuk memecah-belah barisan dan mengobarkan perselisihan dan pertumpahan darah,” kantor berita UEA WAM melaporkan, Rabu (25/11/2020).

Ia menegaskan kembali bahwa tidak diperbolehkan untuk bersumpah setia kepada siapa pun selain penguasa, dan mengatakan komunitas harus menunjukkan rasa hormat dan komitmen kepada para pemimpin.

Baru-baru ini langkah serupa oleh Arab Saudi untuk melarang Ikhwanul Muslimin dikecam dalam sebuah pernyataan oleh para cendekiawan Islam global.

Syekh Yusuf Qardawi Dalam pernyataan bersama, asosiasi ulama dari Sudan, Libya, Lebanon, Palestina dan negara lain mendukung Ikhwanul Muslimin sebagai “pembela” Islam.

“Ikhwanul Muslimin adalah kelompok misionaris… termasuk sejumlah besar ulama, pengkhotbah dan mujahidin telah bergabung dalam upaya untuk membela doktrin Islam dan Syariahnya,” kata asosiasi tersebut.

Talat Fehmi, juru bicara Ikhwanul Muslimin, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa organisasi tersebut menyangkal semua tuduhan yang dibuat oleh dewan tersebut.

“Persaudaraan… jauh dari kekerasan, teror dan mencabik-cabik Umat. Sejak berdirinya, telah memanggil orang-orang kepada Allah dengan nasehat yang baik,” tutur Fehmi.

Ikhwanul Muslimin masuk daftar hitam otoritas Mesir pada 2013 setelah penggulingan Mohamed Morsi – presiden Mesir pertama yang dipilih secara demokratis – dalam kudeta militer yang dipimpin oleh Presiden Abdel Fattah al-Sisi saat ini.

Kepala spiritual MB, Sheykh Yusuf Al Qaradawi, berbasis di Doha, Qatar. Arab Saudi, UEA, Mesir dan Bahrain memutuskan hubungan dengan Qatar pada tahun 2017 dan memberlakukan blokade udara, darat dan laut di negara Teluk tersebut atas apa yang mereka klaim sebagai pendanaan Doha untuk kelompok-kelompok ekstremis dan hubungannya dengan Iran – saingan berat regional Arab Saudi .

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here