Darurat Corona, 19 Negara Ini ‘Haram’ Masuk Filipina

202

Manila, Muslim Obsession – Wisatawan dari 19 negara selain Inggris akan dilarang memasuki Filipina sehubungan dengan varian baru penyakit virus korona (COVID-19), yang dikhawatirkan para ahli lebih menular.

Sekretaris Tenaga Kerja Silvestre Bello III mengatakan dalam konferensi pers virtual pada hari Selasa (29/12/2020) bahwa negara-negara ini termasuk Swedia, Belanda, Denmark, Irlandia, Jepang, Australia, Israel, Hong Kong, Swiss, Prancis, Jerman, Islandia, Italia, Lebanon, Singapura, Selatan. Korea, Afrika Selatan, Kanada, dan Spanyol.

Malacanang dalam sebuah pernyataan mengatakan bahwa semua pelancong asing yang datang dari atau transit melalui negara-negara tersebut dilarang memasuki Filipina mulai 30 Desember pukul 12:01 hingga 15 Januari 2021.

Hal yang sama berlaku untuk pelancong yang pernah ke tempat-tempat yang termasuk dalam daftar dalam waktu 14 hari sebelum kedatangan mereka di Filipina.

Pekerja Filipina Rantau (OFW) yang kembali ke rumah dibebaskan dari pembatasan.

“Rekomendasi dari (Satuan Tugas Antar Badan untuk Penyakit Menular yang Muncul) adalah untuk membatasi bahkan OFW, tetapi presiden berkata, ‘Tidak, OFW kami harus diizinkan kembali.’ Jadi itu keputusan presiden. Dia sangat tegas dalam memutuskan bahwa pembatasan hanya akan berlaku untuk pelancong lain dari Inggris dan 20 negara lainnya dan dia mengecualikan OFW karena dia berkata, ‘Saya ingin OFW kami pulang ke keluarga mereka,’ “kata sekretaris itu, dilansir Arab News.

Bello menekankan bahwa orang Filipina yang bukan pekerja migran tidak akan dibebaskan dari pembatasan, yang berarti mereka juga akan dilarang masuk ke negara tersebut.

Tentang alasan presiden memberikan pertimbangan khusus kepada OFW, Bello mengutip fakta bahwa mereka dianggap sebagai pahlawan modern lokal.

Dia mengatakan bahwa sebanyak 100.000 atau lebih OFW diharapkan kembali ke negara tersebut. Sejauh ini, Bello menjelaskan, pemerintah sudah membawa pulang lebih dari 388.000 pekerja Filipina sejak pandemi meletus awal tahun ini.

Bello menambahkan bahwa meski OFW dikecualikan dari larangan tersebut, mereka diharuskan menjalani karantina selama 14 hari setelah kembali ke negara itu, meskipun tes usap mereka menunjukkan bahwa mereka tidak memiliki COVID-19. Hal yang sama berlaku untuk OFW yang telah menerima vaksinasi untuk virus tersebut.

Sementara itu, Gubernur Abdusakur Tan dari provinsi Sulu di Filipina selatan telah meminta bantuan Presiden Rodrigo Duterte dalam meminta Kuala Lumpur untuk menangguhkan pemulangan ribuan warga Filipina yang tidak berdokumen dari Sabah setelah terdeteksi jenis COVID-19 baru di Malaysia.

Dia juga mengungkapkan rencana mereka untuk memberlakukan lockdown di provinsi itu untuk mencegah masuknya orang yang datang dari Sabah, yang sangat dekat dengan provinsi Sulu.

Dalam jumpa pers yang disiarkan televisi, Tan menyatakan keprihatinan besar atas kemungkinan varian COVID-19 baru, yang dikhawatirkan para ahli lebih menular, dapat mencapai provinsi pulau itu, mencatat bahwa mereka tidak memiliki fasilitas medis yang memadai.

“Kami tidak memiliki fasilitas kesehatan lain seperti yang mereka miliki di Zamboanga. Di sini, kami hanya memiliki rumah sakit tingkat 1. Itu sebabnya kita sangat perlu melakukan tindakan preventif, ”jelas Tan.

Pemerintah sebelumnya telah memberlakukan pembatasan pada pelancong yang datang dari Inggris menyusul laporan tentang jenis virus baru. Larangan tersebut berlaku mulai 24 Desember hingga 31 Desember.

Dengan langkah-langkah tambahan untuk mengatasi varian COVID-19 yang baru, penangguhan sementara penerbangan dan larangan masuknya semua pelancong yang datang dari atau transit melalui Inggris diperpanjang. hingga 15 Januari 2021.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here