Bisakah Virus Corona Menular Lewat Gigitan Nyamuk?

795
Nyamuk (Foto: Medical News Today)

Muslim Obsession – Pakar nyamuk Stan Cope, menulis makalah informasi tentang ikatan antara virus corona dengan gigitan nyamuk dalam blog dirinya “Captain Stan The Mosquito Man”.

Novel Coronavirus, yang dikenal sebagai 2019-nCoV, pertama kali diidentifikasi di Wuhan, Cina dan sejak itu menyebar dengan cepat, membunuh ribuan jiwa. Virus ini baru diidentifikasi dan menyebabkan penyakit ringan, seperti flu biasa.

Coronavirus adalah keluarga besar virus, beberapa di antaranya menyebabkan penyakit pada manusia sementara yang lain beredar di antara hewan seperti sapi, kucing, unta dan kelelawar. SARS, sebuah virus yang muncul untuk menginfeksi orang, datang dari kucing luwak sementara virus lain, MERS, muncul dari unta.

Dilansir pctonline, Selasa (3/3/2020) meskipun 2019-nCoV kemungkinan berasal dari hewan, sekarang tampaknya menyebar dari orang ke orang. Meski demikian, tidak ada bukti apapun bahwa virus corona disebarkan oleh gigitan nyamuk.

Lalu, bagaimana cara transmisi virus corona?

Penyebaran ini terjadi terutama melalui tetesan pernapasan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin, mirip dengan bagaimana influenza dan pilek biasa menyebar.

Tetesan ini dapat mendarat di mulut atau hidung orang-orang yang berada di dekatnya atau bahkan mungkin terhirup ke dalam paru-paru.

Sekarang misalnya, jika nyamuk menggigit seseorang yang memiliki virus Zika dalam aliran darah, nyamuk itu kemudian dapat menularkan virus ke orang lain dalam waktu sekitar 10 hari atau lebih.

Namun, ini tidak dianggap sebagai transmisi ‘orang-ke-orang’. Dalam hal ini, virusnya adalah ‘vector borne’, yang berarti ditularkan oleh arthropoda yang menggigit seperti nyamuk atau kutu.

Berikut adalah beberapa hal lain yang perlu diketahui tentang 2019-nCoV:

CDC tidak merekomendasikan bahwa orang yang memakai masker wajah baik untuk melindungi diri dari virus pernapasan.

Saat ini tidak ada vaksin untuk 2019-nCoV dan tidak ada pengobatan antivirus khusus.
Salah satu langkah pencegahan paling efektif adalah mencuci tangan sesering mungkin, dengan sabun, setidaknya selama 20 detik terutama setelah menggunakan kamar mandi, sebelum makan, dan setelah meniup hidung, batuk, atau bersin.

Informasi ini diadaptasi terutama dari www.cdc.gov, situs web resmi Pusat Pengendalian Dan Pencegahan Penyakit.

“Situasi 2019-nCoV berubah setiap hari jadi seringlah mengunjungi situs ini,” saran Cope. Cope memegang gelar PhD dalam Kesehatan Masyarakat, dengan penekanan pada Kedokteran Tropis dan Penyakit Menular.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here