Arkeolog Temukan Artefak Berusia 5.000 Tahun dari Zaman Perunggu 

117
Artefak Zaman Perunggu (foto: daily sabah)

Muslim Obsession – Arkeolog di Van Turki timur telah menemukan jejak kehidupan yang berusia setidaknya 5.000 tahun, sekitar waktu fajar Mesir kuno.

“Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata melakukan penggalian di İremir Höyük (Gundukan) di distrik Van Gürpinar menemukan serangkaian artefak yang kemungkinan berasal dari awal Zaman Perunggu,” menurut para ahli, dilansir daily sabah, Senin (12/10/2020).

Sebuah tim beranggotakan 15 orang yang terdiri dari antropolog, arkeolog, dan sejarawan seni telah menggali habitat dan artefak awal Zaman Perunggu.

Tembikar dan keramik yang digali dari daerah tersebut, diyakini digunakan sebagai tempat penyimpanan tempat tinggal, menunjukkan jejak kehidupan dari awal Zaman Perunggu dan Besi.

Erol Uslu, kurator Museum Van dan kepala tim, mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa mereka memulai penggalian arkeologi di gundukan tersebut awal tahun ini, yang terletak di kawasan lindung tingkat pertama.

Seorang arkeolog memeriksa sisa-sisa Zaman Perunggu yang ditemukan selama penggalian di İremir Mound, Van, Turki timur, 9 Oktober 2020. (AA PHOTO)

Dia mengatakan jejak peradaban yang menghuni gundukan tersebut terlihat jelas dan menambahkan bahwa penggalian telah dilakukan di 28 lokasi berbeda di Van sejauh ini.

“Ada tiga gundukan di antara lokasi-lokasi tersebut,” kata Uslu, yaitu Dikkaya, Tilkitepe, dan Karagündüz.

“Penggalian gundukan sangat penting untuk menemukan sisa-sisa sejarah sebelum Urartu, sebuah kerajaan Zaman Besi yang didirikan setelah 1000 SM. Penemuan yang digali dari İremir Mound menunjukkan jejak-jejak awal Zaman Perunggu. Ini menunjukkan bahwa ada pra- Kehidupan Urartian di sini. Kami sangat mementingkan İremir karena kami dapat melihat jejak peradaban yang telah hidup sepanjang sejarah di sini secara keseluruhan,” tambahnya.

Lapisan demi lapisan

Hanif Biber, seorang arkeolog di Universitas Van Yüzüncü Yıl yang menasihati penggalian, mengatakan meskipun Van telah melihat sejumlah penggalian, mereka gagal menjelaskan sejarah nyata kawasan itu dan kronologi peristiwa.

“Selama penggalian, kami melihat banyak lapisan yang berbeda tumpang tindih,” ujarnya.

Para arkeolog membuat beberapa penemuan yang sangat menjanjikan sejak saat pertama proses pembersihan, Biber menjelaskan. “Kami menemukan pasangan bata di daerah yang sangat dekat dengan permukaan. Kami mengira itu milik Zaman Besi.”

“Tepat di bawahnya ada lapisan Zaman Perunggu awal. Di bagian bawahnya ada lapisan Zaman Perunggu awal setebal sekitar 3 meter (hampir 10 kaki). Ini adalah lapisan yang cukup tebal. Ini menunjukkan kepada kita bahwa telah ada pemukiman jangka panjang di sini,” imbuh dia.

Dia juga mencatat bahwa artefak pertama ditemukan sekitar satu meter di bawah permukaan. Bentuk arsitektur tempat ini dan temuan di dalamnya jelas menunjukkan bahwa tempat ini berasal dari Zaman Perunggu awal.

Dengan kata lain, usianya hampir 5.000 tahun. Ada wadah penyimpanan di dalamnya. Ini memberi kita jejak rumah yang merupakan bangunan tambahan.

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here