Anies Baswedan: Penularan Covid-19 Terbanyak dari Perkantoran

106

Jakarta, Muslim Obsession – Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, berdasarkan data yang diperoleh, ia menyebut kasus positif corona terbanyak ada di perkantoran.

“Kasus terbanyak, dari kejadian yang banyak bermunculan, dari perkantoran,” ujar Anies dalam konferensi pers, Minggu (13/9/2020).

Anies mengatakan, dengan temuan tersebut, pembatasan sosial berskala besar (PSBB) total yang akan diterapkan pada 14 September besok akan fokus pada pembatasan area perkantoran.

Meski demikian, area perkantoran milik pemerintah masih berjalan lebih baik. Berbeda dengan perkantoran swasta yang dinilai masih kurang dalam penegakan protokol kesehatan Covid-19.

“Tapi di swasta harus lebih banyak kedisiplinan,” ujar Anies.

Anies mengatakan PSBB tidak menutup seluruh aktivitas melainkan masih mengizinkan 25 persen dari karyawan kantor untuk bisa masuk dan bekerja dari kantor sesuai dengan peraturan dari Menteri Pemberdayaan Aparatur Sipil Negara dan Reformasi Birokrasi.

“Apabila harus bekerja, paling banyak 25 persen,” kata Anies.

Begitu juga perkantoran swasta non esensial yang bisa beropresai dengan pembatasan kapasitas apabila harus berkantor dibatasi maksimal 25 persen.

Namun, lanjut Anies, apabila ditemukan kasus positif Covid-19 di lokasi kegiatan perkantoran, maka seluruh lokasi gedung akan ditutup paling sedikit tiga hari operasional. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here