Aisha Lulu, Gadis Kecil Palestina Hadapi Kanker Otak Seorang Diri

41
Aisha Lulu (Foto: electronicintifada)

Gaza, Muslim Obsession – Pada 17 Mei, Aisha Lulu, seorang anak berusia 5 tahun meninggal karena kanker di sebuah rumah sakit di Gaza.

Dia meninggal di saat keluarganya ada bersamanya, tetapi dia tidak tahu itu. Bahkan, dia menghabiskan sebagian besar hari-harinya di bulan lalu sendirian di rumah sakit di Yerusalem, terpisah dari orangtuanya dan kerabat lainnya.

Kesendiriannya karena sistem izin Israel yang mengontrol pergerakan warga Palestina di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki.

Ketika perawatannya gagal dan dia tidak sadar lagi, dia dikirim kembali ke keluarganya di Gaza.

Aisha Lulu yang berasal dari Kamp Pengungsi Bureij di Gaza didiagnosis menderita kanker otak pada bulan April. Dia mengalami sakit kepala dan muntah-muntah sejak Maret dan dokter menemukan tumor otak pada 7 April.

Tidak adanya dokter spesialis di Gaza dan mengingat usianya yang masih belia, Aisha diberikan izin oleh otoritas militer Israel untuk dirujuk ke Al-Makassed, sebuah rumah sakit Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki.

Namun, tak satu pun orangtuanya diizinkan untuk menemaninya. Faktanya, tidak satu pun dari keluarganya yang dibebaskan oleh militer Israel untuk membawa anak itu ke rumah sakit.

“Ini satu setengah jam perjalanan dari Gaza ke Yerusalem,” kata ibunya, Muna (27). “Hatiku hancur setiap hari saat putriku pergi.”

Muna marah karena tidak ada tempat di dekatnya yang bisa mengobatinya. Dan dia sangat marah pada militer Israel yang membiarkan Aisha menderita sendirian.

“Mengapa Israel memperlakukan kita seperti ini? Kami tidak berafiliasi dengan faksi politik mana pun, kami hanya orang biasa.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here