7 Upaya yang Bisa Dilakukan Ibu Hamil untuk Mencegah Bayi Lahir Cacat

76

Jakarta, Muslim Obsession
Setiap orangtua tentu menginginkan anaknya terlahir ke dunia dengan fisik yang sempurna. Namun demikian, ada banyak faktor tak terduga yang dapat menyebabkan bayi terlahir cacat.

Oleh karena itu, sudah sepatutnya bagi ibu hamil untuk menjaga tubuh dan menjamin kesehatan si jabang bayi dalam kandungan guna mencegah ia lahir cacat.

Penyebab cacat lahir memang cenderung sulit untuk diketahui. Akan tetapi, sebenarnya ada usaha yang bisa para ibu hamil maupun yang sedang berencana hamil lakukan untuk mencegah bayi lahir cacat.

Agar bayi bisa lahir dengan sempurna tanpa cacat, berikut cara yang bisa ibu lakukan untuk mencegah hal tersebut:

1. Menghindari diet

Diet pada dasarnya adalah mengatur pola makan. Jadi, diet tidak selalu diartikan untuk mengurangi berat badan.

Anda yang sedang mengalami kondisi tertentu juga bisa menjalani diet khusus untuk mengurangi keparahan gejala penyakit, tetapi hal ini bukan bertujuan untuk menurunkan berat badan.

Nah, jika diet yang Anda maksud selama hamil yakni untuk menurunkan berat badan, hal ini sebenarnya tidak dianjurkan. Bahkan, sah-sah saja dan akan lebih baik jika berat badan Anda bertambah selama masa kehamilan.

Ini karena janin di dalam kandungan membutuhkan asupan nutrisi yang berkelanjutan untuk mendukung pertumbuhannya.

Ketika Anda dengan sengaja mengurangi porsi makan atau membatasi jenis makanan tertentu, cara ini justru akan mengurangi asupan nutrisi janin.

Hal ini yang secara tidak langsung dapat menghambat proses tumbuh kembangnya selama berada di dalam kandungan. Padahal, 1000 hari pertama kehidupan merupakan masa emas bagi tumbuh kembang bayi.

2. Sembarangan minum obat tanpa pengawasan dokter

Anda tak boleh sembarangan minum obat saat hamil. Beberapa obat dapat “terminum” oleh janin karena terserap ke dalam saluran plasenta.

Ambil contohnya yakni obat nyeri seperti aspirin dan ibuprofen. Konsumsi kedua obat tersebut pada ibu hamil harus sangat diperhatikan waktu dan dosis minumnya, terutama pada trimester pertama dan terakhir.

Melansir dari Mayo Clinic, konsumsi aspirin pada trimester pertama kehamilan dalam dosis tinggi dapat menyebakan cacat bawaan.

3. Menghindari rokok dan alkohol

Cara lain untuk mencegah bayi lahir cacat yakni dengan menghindari minum alkohol dan merokok saat sedang hamil. Selain mencegah cacat lahir pada bayi, upaya ini juga membantu menurunkan risiko terjadinya keguguran.

Anak yang lahir dari ibu perokok mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk memiliki mata juling alias strabismus. Bayi yang ibunya merokok pada trimester pertama kehamilan lebih mungkin untuk memiliki cacat jantung dan paru saat lahir.

Merokok selama kehamilan juga dapat berdampak permanen pada fungsi otak anak, misalnya IQ rendah. Selain itu, bahaya merokok saat hamil juga menyebabkan bayi lahir prematur, bibir sumbing, hingga kematian bayi.

Minum alkohol saat hamil juga dapat menyebabkan bayi lahir dengan fetal alcohol syndrome atau kondisi cacat lahir yang dapat berdampak permanen.

4. Hindari kondisi tubuh yang terlalu panas

CDC menganjurkan ibu hamil untuk menghindari kondisi yang terlalu panas (overheating) dan mendapatkan penanganan segera saat sedang demam.

Hal ini dikarenakan berada dalam kondisi maupun suhu tubuh yang terlalu panas dapat meningkatkan risiko bayi lahir dengan cacat tabung saraf (anencephaly).

Oleh karena itu, ada baiknya segera obati demam dan hindari paparan suhu terlalu panas seperti berendam di bak mandi air panas.

5. Mendapatkan imunisasi saat hamil

Ada beberapa jenis imunisasi yang aman diberikan saat hamil bahkan direkomendasikan. Jenis imunisasi tersebut yakni vaksin flu dan vaksin Tdap (tetanus, difteri, dan aselular pertusis).

Pasalnya, pemberian beberapa jenis imunisasi tersebut dapat membantu melindungi ibu hamil dari risiko infeksi sehingga mencegah cacat lahir pada bayi.

Pastikan Anda berkonsultasi lebih dulu dengan dokter untuk mengetahui vaksin mana yang disarankan selama kehamilan.

6. Penuhi kebutuhan asam folat
asam folat adalah

Ibu hamil sangat disarankan untuk memenuhi kebutuhan asam folat harian sebagai upaya untuk mencegah cacat lahir pada bayi, khususnya di bagian otak dan sumsum tulang belakang.

Terlebih lagi karena otak dan sumsum tulang belakang terbentuk sangat dini sehingga berisiko menyebabkan cacat lahir jika tidak berjalan dengan baik. Salah satu cacat lahir yang bisa terjadi karena asupan asam folat yang kurang yakni spina bifida pada bayi.

Ibu dianjurkan untuk mengonsumsi asam folat setidaknya satu bulan sebelum hamil dan dilanjutkan secara rutin selama masa kehamilan.

7. Hindari paparan zat beracun

Insektisida, cat, pelarut organik, dan zat kimia lainnya dapat meningkatkan risiko bayi cacat lahir. Hindari zat-zat berbahaya ini sebisa mungkin selama masa kehamilan untuk mencegah bayi lahir cacat. Penggunaan alat pelindung diri dapat menghindari risiko tersebut.

Sumber: Hello Sehat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here