10 Museum di Makkah Kembali Dibuka untuk Wisatawan

56
Makkah, Saudi Arabia - May 09th, 2019: The scenery around the Alamoudi Museum, Makkah, Saudi Arabia

Muslim Obsession – Sepuluh museum di Makkah telah dibuka kembali untuk menampilkan identitas unik Makkah sepanjang sejarah.

Museum ini menyimpan beberapa artefak, ilustrasi, dan koleksi paling langka yang mengungkapkan pengalaman manusia di kota.

Mereka menunjukkan bagaimana penduduk Makkah berhasil membentuk kekayaan pengetahuan manusia melalui berbagai zaman dan kemajuan yang dicapai.

Museum juga berkontribusi untuk meningkatkan kesadaran budaya dan kemanusiaan dengan semua pesan kognitif dan elaborasi kehidupan para pendahulu.

Komisi Museum Kementerian Kebudayaan mengatakan kepada Arab News bahwa mereka memberikan perhatian khusus kepada Museum Istana Al-Zaher, berharap untuk membuka kembali museum untuk pengunjung sesegera mungkin setelah ditutup karena pandemi.

Direktur Pusat Sejarah Makkah, Dr. Fawwaz Al-Dahhas, mengatakan kepada Arab News bahwa museum telah melakukan upaya luar biasa untuk memajukan warisan Islam, peradaban, dan budaya kota tersebut.

Museum termasuk koin Bizantium dan Romawi dari semua jenis dan dinar Islam, perak, dan emas yang digunakan selama era Umayyah.

Dia menambahkan: “Yang terbaik adalah upaya disatukan di bawah naungan satu museum nasional yang disebut ‘Makkah sepanjang sejarah,’ di mana pengunjung dapat memperluas apa yang perlu mereka ketahui tentang Makkah.”

Al-Dahhas mengatakan bahwa mengembangkan Istana Al-Saqaf di lingkungan Maabad akan menggabungkan warisan dan budaya melalui restorasinya. Setelah selesai, itu akan menjadi museum Islam.

Dalam bukunya “The Presidential Palace in Maabad,” Al-Dahhas menggambarkan luas permukaan istana dan kamar-kamarnya masih memiliki perabotan dan desain aslinya.

Saad Al-Sharif, seorang peneliti dalam sejarah Makkah, mengungkapkan museum sangat penting untuk mendidik masyarakat dan memajukan sains dan evolusi.

“Seorang siswa dapat meninggalkan museum dengan mengetahui bahwa mereka ingin menjadi ilmuwan, pemimpin, musisi, atau penulis,” katanya.

“Pengetahuan masyarakat kita harus dikonsolidasikan dan dipresentasikan melalui museum untuk membentuk struktur budaya yang harmonis. Beberapa museum mengajarkan apa yang tidak diajarkan kepada siswa di kelas,” tambah Al-Sharif.

Ia menuturkan bahwa museum Saudi menginspirasi kegembiraan dan bahwa mereka menggambarkan sejarah yang hanya bisa mereka pelajari melalui museum dan bukti, alat, tempat, dan nama mereka.

Majdouh Al-Ghamdi, pemilik Museum of Human Heritage, mengatakan bahwa museum Makkah saling melengkapi dan memamerkan artefak warisan langka mereka untuk semua pengunjung.

Pamerannya meliputi peralatan rumah tangga yang digunakan di Makkah sebelum listrik diperkenalkan, bagian tentang suku-suku Saudi, dan pameran tentang peran penduduk kota dalam melayani peziarah dan sejarah Madrasah Al-Sawlatiyah kuno, salah satu sekolah tertua di Arab. Semenanjung.

Ini juga termasuk koin Bizantium dan Romawi dari semua jenis dan dinar Islam, perak, dan emas yang digunakan selama era Umayyah. Pengunjung juga akan menemukan senjata seperti meriam, pisau, belati, pedang dan senjata api.

Al-Ghamdi mengatakan bahwa museum menawarkan pengetahuan penuh dan memuaskan orang-orang yang ingin merasakan gairah tentang warisan.

Mereka merasa puas dengan kedalaman sejarah dan kekayaan Makkah pada khususnya. Menurutnya, semua museum itu sesekali berusaha mengembangkan pameran mereka dengan membeli perangko langka, koran, peta, koin, senapan, pedang, barang-barang rumah tangga tua, tombak, dan pakaian tradisional.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here