Wisata Halal, 127 Wisman dari 13 Negara Kunjungi Lombok

530
Lombok, Indonesia (Photo: Mytrip123)

Lombok, Muslim Obsession – Sebanyak 127 wisatawan macanegara (wisman) dari 13 negara berkunjung ke Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, untuk melihat secara langsung kondisi pariwisata dengan konsep wisata halal di daerah tersebut.

Sebagaimana dilansir Lombokita, Senin (26/3/2018), kehadiran wisman itu diterima langsung Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Lombok Tengah (Loteng) Lalu Pathul Bahri di Pendopo Bupati Lombok Tengah bersama Sekda Lombok Tengah HM Nursiah, Asisten I Setda Lombok Tengah H Muhammad Amin, Asisten III Setda Lombok Tengah HL Idham Khalid dan segenap jajaran Satuan Kerja Pelayan Masyarakat (SKPM) Lombok Tengah.

Di hadapan wisman yang dibawa oleh Federasi of Asean Travel Associations (FATA) Malaysia, Lalu Pathul Bahri menyampaikan terima kasih atas kunjungannya ke Lombok Tengah sebagai salah satu tujuan wisata mereka.

“Perlu diketahui beberapa tahun terakhir setelah pemerintah pusat mencanangkan satu buah kawasan ekonomi khusus. Dari tiga kawasan di Indonesia, yakni Borobudur, Danau Toba dan KEK Mandalika Resort yang paling siap. Seperti dilihat ketika berkunjung ke sana,” kata Pathul Bahri.

Pathul menerangkan, sudah banyak perusahaan yang berinvestasi di kawasan tersebut, seperti Sasa, Club Map, Pullman dan lainnya. Sehingga, bila ada yang berminat berinvestasi di Lombok Tengah maka pemerintah setempat terbuka. Bahkan, soal izin tidak perlu dikhawatirkan karena sudah dipermudah.

“Dalam waktu tiga jam sudah jadi. Sistem ini sudah dicoba langsung oleh Presiden Joko Widodo,” ujarnya.

Ke-13 negara asal wisman yang hadir langsung di antaranya, Malaysia, Kamboja, Vietnam, Serbia, Kosovo, Jordania, Filipina, Syria, Irak, Mesir, Singapur dan lainnya. Mereka di Lombok Tengah (Loteng) berkunjung di beberapa destinasi wisata di wilayah itu, seperti Rumah Adat Sade, Kuta dan Meresek yang tidak lain masuk dalam Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika.

Sementara, President FATA, Datuk Hj Hamzah Rahmat mengatakan tujuan dari kunjungan tersebut untuk melihat konsep wisata halal. Alhasil, sudah bagus dan berjalan baik.

Apalagi, menurutnya dukungan masyarakat cukup tinggi. Bahkan, kultur, budaya dan alam yang ada di pantai sudah luar biasa. Hanya saja, semua itu harus dijaga dan dirawat dengan baik.

“Kita berharap pantai terus dijaga, jangan buang sampah sembarangan sehingga ekosistem yang ada di pantai tidak rusak. Kalau sudah rusak apa lagi yang akan diandalkan,” ujar Datuk Hj Hamzah Rahmat. (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here