WHO: Varian Baru COVID-19 Sudah Menyebar ke 70 Negara 

145

Muslim Obsession – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan bahwa varian baru virus corona yang lebih menular yang dapat membuat vaksin menjadi kurang efektif telah menyebar dengan cepat di puluhan negara.

Dalam pembaruan epidemiologi terbaru, badan kesehatan PBB mengatakan varian COVID-19 yang lebih menular yang pertama kali terlihat di Inggris pada 25 Januari telah menyebar ke 70 negara di seluruh wilayah di dunia.

Varian itu, yang dikenal sebagai VOC 202012/01 dan telah terbukti menularkan lebih mudah daripada varian virus sebelumnya, dengan demikian telah menyebar ke 10 negara lagi selama seminggu terakhir.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson pekan lalu juga memperingatkan bahwa studi baru telah mengindikasikan strain bisa lebih mematikan, tetapi WHO menekankan Rabu bahwa hasil tersebut masih awal, dan lebih banyak analisis diperlukan untuk lebih memperkuat temuan ini.

WHO juga mengatakan varian virus yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan kini telah menyebar ke 31 negara.

“Studi laboratorium telah menemukan bahwa varian, 501Y.V2 kurang rentan terhadap netralisasi antibodi” dibandingkan varian sebelumnya,” kata WHO, dilansir Daily Sabah.

Hal ini menimbulkan kekhawatiran serius bahwa varian tersebut menimbulkan risiko infeksi ulang yang tinggi, dan juga dapat menghambat efektivitas semakin banyak vaksin COVID-19 yang masuk ke pasar.

WHO mengatakan lebih banyak penelitian diperlukan, tetapi menekankan bahwa penelitian observasi di Afrika Selatan tidak menunjukkan peningkatan risiko infeksi ulang.

Baca Juga: Ilmuwan: Vaksin Lebih Efektif pada Varian Virus Corona Baru

Ia juga mengatakan bahwa sementara studi oleh perusahaan bioteknologi AS Moderna menunjukkan bahwa vaksinnya berpotensi kurang efektif terhadap varian tersebut, titer penetral tetap di atas tingkat yang diharapkan dapat melindungi.

WHO mengatakan varian ketiga dari virus tersebut, yang pertama kali ditemukan di Brasil, sekarang ada di delapan negara, naik dari hanya dua minggu lalu.

Varian itu, yang disebut P1, telah menimbulkan kekhawatiran serupa bahwa itu bisa lebih menular atau menyebabkan penyakit yang lebih parah.

“Studi lebih lanjut diperlukan untuk menilai apakah ada perubahan dalam penularan, tingkat keparahan atau aktivitas penetral antibodi sebagai akibat dari varian baru ini,” ungkap WHO.

Sementara negara-negara seperti Turki dan A.S. menghentikan penerbangan dari Brasil untuk menghentikan penyebaran varian P1. Hal itu juga mendorong Jerman untuk menghentikan hampir semua penerbangan ke negara itu dalam menghadapi peningkatan jumlah strain yang bermutasi dengan cepat.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here