WHO: Kematian Akibat Covid-19 Terus Menurun

44
Tedros Adhanom Ghebreyesus (Foto: cnbc)

Muslim Obsession – Meskipun kematian COVID-19 terus menurun, ketidakadilan vaksin tetap ada, demikian dikatakan Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus pada Kamis (14/10/2021).

Sekali lagi, ia menyerukan dukungan yang lebih besar untuk negara-negara berkembang.

Kepala WHO melaporkan bahwa jumlah kematian akibat penyakit itu sekarang berada pada level terendah dalam hampir satu tahun.

“Tapi itu masih tingkat yang sangat tinggi – hampir 50.000 kematian seminggu, dan jumlah sebenarnya tentu lebih tinggi,” katanya, berbicara selama pengarahan rutin WHO dari Jenewa, dilansir Saudi Gazette.

Kematian menurun di setiap wilayah kecuali Eropa, di mana beberapa negara menghadapi gelombang kasus dan kematian baru. Dan tentu saja, kematian tertinggi di negara-negara dan populasi dengan akses paling sedikit ke vaksin.

Tedros mengimbau kerja sama global. “Negara-negara yang terus meluncurkan booster sekarang secara efektif mencegah negara lain memvaksinasi populasi mereka yang paling berisiko,” katanya.

Hingga Rabu (13/10/2021), ada lebih dari 238 juta kasus COVID-19 di seluruh dunia, dan lebih dari 4,8 juta kematian.

WHO sebelumnya telah mendorong pemerintah untuk memvaksinasi 10 persen dari populasi mereka pada akhir September, target yang terlewatkan oleh 56 negara, sebagian besar di Afrika.

Tedros mengatakan semakin banyak negara yang berisiko kehilangan target 40 persen yang harus dicapai pada akhir tahun. Tiga negara – Burundi, Eritrea dan Republik Rakyat Demokratik Korea – belum memulai vaksinasi.

“Sekitar setengah dari negara yang tersisa dibatasi oleh pasokan. Mereka memiliki program vaksinasi yang sedang berjalan, tetapi tidak memiliki pasokan yang cukup untuk mempercepat mencapai target,” ujarnya.

Tedros mendesak negara dan perusahaan yang mengontrol pasokan vaksin global untuk memprioritaskan distribusi ke inisiatif solidaritas COVAX dan African Vaccine Acquisition Trust (AVAT).

Sementara itu, WHO dan mitranya bekerja sama dengan negara lain, seperti yang terkena dampak kerentanan atau konflik, untuk memperkuat kapasitas teknis dan logistik untuk peluncuran vaksin.

Menurutnya, dengan tindakan agresif dan ambisius, sebagian besar negara-negara ini masih dapat mencapai target 40% pada akhir tahun ini, atau berada di jalur yang jelas untuk mencapainya.

Tedros juga membahas krisis yang meningkat di Ethiopia utara, di mana perang hampir setahun di wilayah Tigray telah menyebabkan hingga tujuh juta orang sangat membutuhkan makanan dan bantuan lainnya.

Konflik telah meluas ke negara tetangga Afar dan Amhara, yang semakin meningkatkan kebutuhan dan memperumit upaya tanggapan. Bantuan tidak mencapai daerah di mana saja mendekati tingkat yang dibutuhkan, komunikasi, listrik dan layanan dasar lainnya tetap terputus.

“WHO dan mitranya menyerukan akses tanpa batas ke daerah yang terkena dampak, karena nyawa jutaan orang dipertaruhkan,” tutur Tedros kepada wartawan.

Orang dengan penyakit kronis sekarat karena kekurangan makanan dan obat-obatan. Hampir 200.000 anak telah pergi tanpa vaksinasi kritis.

“Ketika orang tidak memiliki cukup makanan, mereka lebih rentan terhadap penyakit mematikan, serta ancaman kelaparan, dan itulah yang sekarang kita lihat di Tigray,” pungkasnya.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here