WHO Bantah Perokok Aktif Beresiko Rendah Terkena Covid-19

139
Setop merokok (Foto: Daily Sabah)

Muslim Obsession – Sebuah studi pada April di Perancis menunjukkan bahwa perokok lebih kecil kemungkinannya terinfeksi COVID-19 dibandingkan bukan perokok.

Namun dalam briefing media pada 8 Mei lalu, pemimpin Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan, penelitian itu memiliki peringatan penting dan sebaliknya bahwa merokok diketahui menyebabkan risiko penyakit parah yang lebih tinggi.

“Ada sejumlah penelitian di luar sana yang telah diterbitkan yang menemukan bahwa merokok menyebabkan penyakit yang lebih parah perkembangan penyakit parah, dan menempatkan orang pada risiko lebih tinggi untuk memakai ventilator, berada di ICU, dan tewas,” ungkap Van Kerkhove, yang menjabat sebagai pimpinan teknis COVID-19 di WHO, dikutip dari Business Insider, Kamis (14/5/2020)

Secara khusus, dari 482 pasien COVID-19 yang satu rumah sakit telah melihat selama enam minggu, hanya 4,4% dari mereka yang dirawat di rumah sakit merokok setidaknya setiap hari. Di antara mereka yang bisa mengendarai penyakit itu di rumah, hanya 5,3% perokok harian.

Dibandingkan dengan 25,4% populasi Prancis yang merokok setiap hari, informasi tersebut, kata para peneliti, “sangat menyarankan bahwa perokok harian memiliki kemungkinan yang sangat jauh lebih rendah untuk mengalami infeksi SARS-CoV-2 yang simptomatik atau parah.”

Hipotesis mereka adalah bahwa nikotin dapat menempel pada reseptor sel dan mencegah virus memasuki sel manusia.

Dua dari peneliti menerbitkan artikel lain pada hari berikutnya mengusulkan bahwa nikotin dipelajari sebagai terapi COVID-19 yang potensial.

Tetapi Van Kerkhove mengatakan kedua makalah itu tidak ditinjau oleh rekan sejawat, tidak dirancang untuk menilai secara akurat apakah merokok itu protektif terhadap COVID-19, dan tidak malah menyimpulkan hal itu. Plus, orang bisa saja berbohong tentang status merokok mereka.

“Saya akan ulangi bahwa kita tahu bahaya merokok dan kita tahu bahwa perokok, jika mereka terinfeksi COVID-19, memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit parah,” kata Van Kerkhove.

Merokok memperburuk keparahan COVID-19

Hampir semua hal tentang merokok menjadikannya jenis yang tepat yang tidak ingin Anda lakukan jika Anda berusaha menghindari COVID-19.

Kebiasaan itu mengharuskan Anda mendekatkan jari ke mulut, sesuatu yang telah diperingatkan oleh para ahli. Ini meningkatkan risiko penyakit paru-paru atau penurunan fungsi paru-paru, yang dapat membuat COVID-19 jauh lebih parah. Ini dapat memengaruhi cara tubuh Anda membuat dan menggunakan oksigen, yang meningkatkan risiko kondisi seperti pneumonia.

Jika Anda merokok secara sosial, Anda mungkin tidak jauh secara fisik dan tidak bisa memakai masker. Perilaku itu juga melemahkan sistem kekebalan tubuh.

Penelitian juga mendukung logika ini. Menggunakan data dari studi terbesar yang mengamati merokok dan tingkat keparahan penyakit, yang termasuk 1.099 COVID-19 pasien di Cina, para ilmuwan menghitung bahwa perokok memiliki kemungkinan 1,4 kali lebih besar untuk memiliki gejala COVID-19 yang parah dan sekitar 2,4 kali lebih mungkin untuk diterima ke ICU, perlu ventilasi mekanis, atau mati dibandingkan dengan yang bukan perokok.

Baru-baru ini, sebuah meta-analisis termasuk 11.590 pasien COVID-19 menyimpulkan bahwa merokok dikaitkan dengan hampir dua kali lipat risiko pengembangan penyakit.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here