WHO Akan Selidiki Asal Virus Covid-19 di Wuhan Cina

101

Muslim Obsession – Sebuah tim yang terdiri dari 10 ilmuwan internasional akan melakukan perjalanan ke kota Wuhan di China bulan depan untuk menyelidiki asal-usul virus korona baru (Covid-19).

Demikian pernyataan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dilansir Siasat, Kamis (17/12/2020). Pada hari-hari awal virus, penyelidikan akan dilacak di sebuat tempat yang disebut “pasar basah” di Wuhan, provinsi Hubei, dan diperkirakan di sinilah tempat ia melakukan lompatan dari hewan ke manusia.

Tetapi para ahli sekarang percaya bahwa virus itu mungkin hanya diperkuat di sana. Lebih lanjut  seorang ahli biologi dari tim WHO mengatakan kepada outlet media terkemuka bahwa WHO tidak berusaha untuk menyalahkan, melainkan untuk mencegah wabah di masa depan.

“Ini benar-benar bukan tentang menemukan negara yang bersalah,” kata Fabian Leendertz dari Robert Koch Institute Jerman.

“Ini tentang mencoba memahami apa yang terjadi dan kemudian melihat apakah, berdasarkan data tersebut, kami dapat mencoba mengurangi risiko di masa depan,” ungkapnya.

Meski demikian, Beijing enggan menyetujui penyelidikan independen dan butuh waktu berbulan-bulan untuk bernegosiasi agar WHO diizinkan mengakses kota itu.

Virus tersebut diduga berasal dari pasar di kota yang menjual hewan. Namun pencarian sumber tersebut telah menimbulkan ketegangan, terutama dengan AS. Pemerintahan Presiden Donald Trump menuduh China berusaha menyembunyikan wabah awal.

Leendertz mengatakan tujuan penyelidikan adalah untuk mengetahui kapan virus mulai beredar dan apakah itu berasal dari Wuhan atau bukan. Misi itu diharapkan berlangsung empat atau lima minggu.

Penelitian menunjukkan bahwa virus corona yang mampu menginfeksi manusia mungkin telah beredar tanpa terdeteksi pada kelelawar selama beberapa dekade.

Desember lalu, seorang dokter Tiongkok di Rumah Sakit Pusat Wuhan – Li Wenliang – mencoba memperingatkan sesama petugas medis tentang kemungkinan berjangkitnya penyakit baru, tetapi diberitahu oleh polisi untuk “berhenti membuat komentar palsu” dan diselidiki karena “menyebarkan rumor”. Li akhirnya meninggal pada Februari setelah tertular virus saat merawat pasien di kota.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here