Waspada! Penyakit Menular Paling Mematikan Ini Meningkat di Tengah Pandemi 

68
Masker (Foto: Bloomberg)

Muslim Obsession – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa jumlah orang yang terbunuh oleh tuberkulosis (TB) telah meningkat untuk pertama kalinya dalam lebih dari satu dekade terutama karena lebih sedikit orang yang diuji dan dirawat karena sumber daya dialihkan untuk memerangi pandemi COVID-19.

Dalam laporan tahunan tentang TB yang dirilis pada Kamis (14/10/2021), badan kesehatan PBB mengatakan 1,5 juta orang di seluruh dunia meninggal karena penyakit bakteri itu tahun lalu, sedikit meningkat dari 1,4 juta kematian pada 2019.

Bukti penyakit kuno telah ditemukan di mumi Mesir dan itu diyakini telah membunuh lebih banyak orang dalam sejarah daripada penyakit menular lainnya; TB secara rutin membunuh lebih banyak orang setiap tahun daripada AIDS dan malaria.

WHO juga mengatakan jauh lebih sedikit orang yang baru didiagnosis dengan TB pada tahun 2020; 5,8 juta berbanding 7,1 juta pada 2019.

Badan tersebut juga memperkirakan sekitar 4 juta orang menderita TB tetapi belum terdiagnosis, meningkat dari 2,9 juta orang pada tahun sebelumnya.

Penyakit ini disebabkan oleh bakteri yang sering menginfeksi paru-paru dan sangat mudah menular ketika penderita batuk atau bersin.

Sekitar seperempat populasi dunia memiliki infeksi TB laten, yang berarti mereka membawa bakteri, tetapi tidak menjadi sakit dan tidak dapat menularkannya.

Mereka yang menyimpan bakteri memiliki kemungkinan 5% hingga 10% untuk akhirnya mengembangkan TB.

Penyakit ini dapat diobati jika diketahui lebih awal, tetapi versi yang resistan terhadap obat memiliki upaya pengobatan yang rumit dan para ilmuwan semakin khawatir bakteri tersebut akan segera melampaui obat-obatan yang tersedia.

Negara dengan jumlah kasus TB tertinggi antara lain India, China, Indonesia, Filipina, Nigeria, Bangladesh, dan Afrika Selatan.

“Kami tidak dapat menerima bahwa tahun demi tahun, 1,5 juta orang meninggal karena penyakit TB yang dapat disembuhkan karena mereka tidak memiliki akses ke diagnostik dan obat-obatan yang dapat menyelamatkan hidup mereka,” kata Stijn Deborggraev, penasihat diagnostik untuk kampanye Akses Dokter Tanpa Batas, dilansir Daily Sabah.

Dalam sebuah pernyataan, Deborggraev mengatakan akses ke tes terbatas di banyak negara dengan jumlah pasien TB yang tinggi karena mereka bergantung pada tes yang dibuat oleh perusahaan Amerika Cepheid, yang dia klaim membebani negara-negara miskin untuk tes mereka.

Dia mengatakan Cepheid telah menerima lebih dari $250 juta dalam investasi publik untuk mengembangkan teknologi pengujian TB dan gagal membuatnya dapat diakses oleh mereka yang paling membutuhkannya.

Perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka telah membuat kartrid uji mereka tersedia untuk negara-negara miskin “dengan margin rendah” dan mengatakan bahwa mereka adalah “peserta aktif dalam perjuangan global melawan TB.”

WHO mencatat bahwa investasi global dalam upaya TB telah turun dan mengatakan upaya global untuk memenuhi target dalam mengurangi jumlah orang yang terkena penyakit “tampak semakin di luar jangkauan.”

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here