Wakaf untuk Rakyat Aceh Sejak Dua Abad Silam, Ini Sosok Habib Bugak yang Dermawan

1160
Habib Bugak
Habib Bugak Al Asyi.

Pada masa lalu perjalanan haji dilakukan menggunakan kapal laut, yang memakan waktu berbulan-bulan bahkan sampai tahunan. Tak sedikit pula jamaah haji yang kemudian menetap di Arab Saudi.

“Saat itu bahkan belum ada Kerajaan Arab Saudi seperti sekarang ini. Belum ada Indonesia. Di Makkah sini masih dikuasai oleh Turki Ustmani,” kata Jamal.

Ketika Habib Bugak berangkat ke Tanah Suci, dia sudah membawa bekal dana untuk wakaf. Dan begitu sampai, niatan wakaf itu direalisasikannya. Dia membeli tanah yang lokasinya kala itu persis di samping Masjidil Haram.

Di atas tanah itu didirikan penginapan untuk menampung jamaah asal Aceh. Jamaah tak lagi bingung mencari tempat tinggal selama berada di Makkah.

“Ketika Turki pergi, pemerintahan berganti. Pemerintah kala itu kemudian melakukan penataan, perapian administrasi. Setiap tanah termasuk tanah wakaf harus ada penanggungjawabnya. Harus ada satu nama yang bertanggung jawab,” ujar Jamal.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here