Virus Covid-19 Lebih ‘Betah’ pada Musim Dingin

254

Muslim Obsession – Kasus COVID-19 secara bertahap menurun di Turki setelah lonjakan yang mengganggu selama dua bulan terakhir, tetapi bahayanya belum berakhir.

Awal musim dingin memberikan lahan subur untuk penyebaran wabah. Profesor Ateş Kara, anggota Dewan Penasihat Ilmiah Coronavirus Kementerian Kesehatan, mengatakan orang harus lebih berhati-hati dan memperhatikan tindakan seperti memakai masker, mematuhi jarak sosial dan kebersihan di musim dingin.

“Dulu virus hanya bertahan hidup kurang dari satu menit dalam droplet saat orang batuk, tapi sekarang bisa bertahan selama 10 menit,” katanya, dilansie daily sabah, Kamis (24/12/2020).

Kara mengatakan kepada Kantor Berita Demirören (DHA) pada hari Rabu bahwa meskipun jumlah pasien telah menurun, orang-orang perlu lebih waspada terhadap virus tersebut di musim dingin, karena virus tersebut kurang aktif di musim panas dan sinar matahari.

“Ia tidak dapat bertahan, bahkan selama 30 detik, pada permukaan yang terpapar sinar matahari. Sekarang, itu meningkat menjadi lima menit. Tetesan dari mulut kita, jika terkontaminasi virus, dapat bertahan hingga 10 menit. Oleh karena itu, kita harus lebih berhati-hati dalam menjaga kebersihan tangan, khususnya di lingkungan di luar rumah. Cuci tangan lebih sering dengan sabun dan air dan gunakan hand sanitizer lebih sering,” desaknya kepada masyarakat.

Turki telah berhasil menarik jumlah kasus harian di bawah 20.000 minggu ini. Jumlah total kasus sejak wabah dimulai di negara itu pada Maret telah melebihi 2 juta sementara kematian berada di atas 18.000. Jumlah pemulihan telah mencapai lebih dari 1,8 juta.

“Jumlah kasus aktif dan pasien kritis terus menurun. Sementara kasus menurun, infeksi di antara anggota keluarga meningkat. Kita harus mengikuti setiap tindakan pencegahan. Memerangi wabah ini bersama-sama akan membuahkan hasil,” kata Menteri Kesehatan Fahrettin Koca di Twitter, tak lama setelah pengumuman angka harian pada Selasa malam.

Untuk mengekang peningkatan pesat tingkat infeksi, pemerintah memberlakukan kembali sejumlah pembatasan bulan lalu, termasuk penutupan sekolah, jam malam hari kerja, dan penguncian akhir pekan.

Pemerintah juga mengumumkan penguncian empat hari khusus yang akan dilaksanakan mulai pukul 9 malam. pada 31 Desember hingga 5 pagi pada 4 Januari selama akhir pekan Tahun Baru mendatang untuk menghentikan orang-orang membentuk kerumunan selama perayaan.

Kara berkata orang harus membatalkan perayaan Tahun Baru mereka. “Satu-satunya inang virus adalah manusia, dan setiap manusia yang Anda temui dapat terinfeksi, bahkan jika dia tidak menunjukkan gejala apa pun,” katanya.

Menilai risikonya

Risiko infeksi akan tetap ada, setidaknya untuk sementara, bahkan jika kampanye vaksinasi massal yang direncanakan Turki segera dapat menawarkan perlindungan.

Sekelompok peneliti dari Gazi University di ibu kota Ankara berharap dapat memberikan perkiraan tentang risiko ini dan telah mengembangkan metode baru untuk mengukurnya.

Metode ini didasarkan pada keadaan ventilasi di ruang tertutup, jumlah orang di lokasi tertentu, kemungkinan sumber infeksi, dan durasi waktu yang dihabiskan orang di sana.

Misalnya, tinggal satu jam di ruang seluas 35 meter persegi (377 kaki persegi) tanpa ventilasi dengan 30 orang lainnya dapat menyebabkan 14 kasus baru jika satu orang di antara 30 terinfeksi, atau, dalam persentase, berisiko 47%.

Area berventilasi alami dengan waktu dan kondisi berkerumun yang sama akan menghasilkan sekitar sembilan kasus baru, dan ruang berventilasi mekanis mengurangi risiko hingga 2%.

Associate Professor Zeki Yılmazoğlu, salah satu peneliti, mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) pada hari Rabu bahwa metode tersebut tidak memberikan tingkat risiko yang pasti tetapi prediksi berdasarkan variabel di lingkungan mana pun.

“Alat penghitungan kami menggunakan 48 kuanta per jam untuk mengukur jumlah dosis infeksi yang diemisikan ke udara sebagai contoh pengukuran, dan dalam literatur medis, ini bervariasi dan mencapai hingga 300 kuanta per jam, berdasarkan aktivitas masyarakat, seperti berbicara dengan keras atau bernyanyi,” katanya.

“Perhitungan didasarkan pada fitur pernapasan orang dewasa. Jika orang yang terinfeksi di suatu lingkungan adalah penyebar super, ini akan mengubah hasilnya,” kata Ylmazoğlu.

Dia juga mencatat bahwa peningkatan risiko di tempat-tempat tanpa ventilasi menunjukkan perlunya ventilasi yang tepat untuk mengurangi risiko infeksi.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here