Usai Dikuasai Taliban, Mata Uang Afghanistan Semakin Langka

88

Jakarta, Muslim Obsession – Afghanistan akan menghadapi permasalahan berat di bidang ekonomi usai negara tersebut dikuasai Taliban.
Banyak bank yang ditutup dan berpotensi kekurangan stok uang.

Penyebab masalah itu adalah karena akan banyaknya penyetopan pengiriman uang yang dilakukan perusahaan dan anggota keluarga dari luar negeri ke Afghanistan.

Melansir The Guardian, Rabu (25/8/2021), banyak ATM di kota-kota di Afghanistan kosong. Bank-bank serta bursa keuangan utama Sarai Shahzada di Kabul masih ditutup. Negara ini tengah menghadapi serangkaian guncangan ekonomi sejak Taliban merebut kekuasaan seminggu yang lalu.

Afghanistan juga tidak memiliki akses ke cadangan bank sentral yang dibekukan dan disimpan di AS. Jumlahnya sebesar US$ 9 miliar. Dana cadangan itu dibekukan karena runtuhnya pemerintahan sebelumnya.

Akibatnya kini rakyat Afghanistan sudah dihadapkan dengan kenaikan harga barang-barang pokok sebagai. Nilai mata uangnya, afghani, telah merusot dalam bahkan ketika mereka mulai kehabisan uang tunai.

Gaji untuk pegawai pemerintahan juga tidak dibayar. Meskipun kebanyakan dari mereka bersembunyi sejak Taliban menguasai.

Sementara antrian mengular di bank, masyarakat berbondong-bondong menarik tabungan mereka. Para ahli pun memperingatkan risiko hiperinflasi dan meningkatnya kesulitan di negara yang sudah miskin itu.

Di antara mereka yang memperingatkan risiko melonjaknya inflasi adalah Ajmal Ahmady, mantan bankir bank sentral negara itu, yang melarikan diri pekan lalu. Dia memperkirakan bahwa inflasi bisa segera mencapai dua digit.

Graeme Smith, seorang peneliti di Overseas Development Institute, mengatakan Afghanistan telah dipertahankan oleh sokongan penuh dolar AS yang mendarat di Kabul secara rutin, bahkan kadang-kadang setiap minggu.

“Jika Taliban tidak segera mendapatkan suntikan uang tunai untuk membela Afghanistan, saya pikir ada risiko nyata dari devaluasi mata uang yang membuat sulit untuk membeli roti di jalan-jalan Kabul untuk orang-orang biasa,” ucapnya.

“Aliran dolar ke negara itu melalui bantuan asing dan pengiriman uang swasta tampaknya sebagian besar telah berhenti. Orang yang menyimpan tabungan dalam bentuk mata uang lokal, afghani, akan buru-buru menukarkannya dengan dolar. Jika mereka tidak dapat menemukan dolar, mereka akan mencoba menukar afghani mereka dengan barang. Harga akan meningkat lebih jauh,” tambahnya. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here