Unik! Universitas di Turki Adakan Mata Kuliah Bahasa Burung

414
Bahasa Siulan (Foto: Daily Sabah)

Turki, Muslim Obsession – Sebuah universitas di Turki utara menawarkan kepada para siswanya mata kuliah pilihan pertama yang mempelajari bahasa burung, yakni bentuk komunikasi bersiul yang khas yakni Kuşköy (secara harfiah Bird Village) di Giresun.

Awalnya, bahasa burung ini dimulai sebagai cara komunikasi primitif antara sekelompok penduduk desa di distrik Çanakçı wilayah Laut Hitam. Dan sekarang akan dipelajari di Fakultas Pariwisata Universitas Giresun.

Universitas mulai melatih akademis untuk mengajar kursus untuk mahasiswa tingkat dua dan mahasiswa senior dalam Studi Rekreasi di fakultas. Para pejabat mengatakan akan dibutuhkan tiga tahun lagi untuk kursus komprehensif yang akan diperkenalkan.

Dekan fakultas, profesor Musa Genç mengatakan kepada Daily Sabah, Selasa (2/7/2019) bahwa bahasa bersiul termasuk dalam daftar Warisan Budaya Takbenda Intangible yang terkenal dari UNESCO pada tahun 2017, yang telah digunakan selama berabad-abad oleh penduduk setempat di Kuşköy.

Bahasa ini pertama kali dipelajari oleh para ilmuwan pada tahun 1956 sebagai bagian dari studi linguistik dan makalah penelitian pertama diterbitkan pada tahun 1968 tentang bahasa tersebut, hingga membuatnya lebih dikenal luas.

Studi-studi juga membuktikan bahwa bahasa itu dipertahankan utuh sejak permulaannya pada abad yang tidak diketahui. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh UNESCO ketika memasukkannya ke dalam daftar warisan yang membutuhkan perlindungan, ia menghadapi ancaman kepunahan ketika teknologi terus bergerak.

Genç mengatakan lebih banyak alat komunikasi di abad baru dan migrasi dari desa mengurangi jumlah orang yang berbicara bahasa tersebut. Memang, UNESCO mengatakan penggunaan ponsel berkontribusi pada penurunan jumlah praktisi.

“Kami khawatir bahwa bahasa bersiul ini akan segera menjadi ‘bahasa pertunjukan’, bukan alat komunikasi dasar dan akan menjadi bahasa mati. Kami perlu melestarikan warisan budaya ini dan menyampaikannya kepada generasi mendatang,” kata Genç.

Mengajarkannya kepada kaum muda tampaknya menjadi satu-satunya pilihan sekarang, karena bahasanya telah diturunkan dari orangtua kepada anak-anak di Kuşköy selama berabad-abad.

Universitas mengoordinasikan upaya dengan pusat penelitian pariwisata lokal dan akan membentuk kru untuk meningkatkan kursus elektif. Pusat ini pertama kali akan mengadakan kursus di Kuşköy dan penduduk setempat yang mendapat nilai tinggi dalam kursus tersebut juga akan memenuhi syarat untuk mengajar bahasa di universitas.

Genç mengatakan kursus elektif akan memberikan kesempatan kepada siswa untuk bekerja sebagai pemandu wisata. Terlepas dari penggunaan klasiknya, universitas ini berfokus pada aspek lain dari bahasa burung.

Universitas berencana untuk membuat alfabet tertulis untuk bahasa yang terbatas pada sinyal suara, untuk mengubahnya menjadi bahasa dengan 1.000 kata tertulis atau lebih. Bahasa, seperti namanya, melibatkan penutur atau peluit untuk meniru suara burung melalui bersiul. (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here