UEA Larang Warga Indonesia dan Afghanistan Masuk Negaranya

63

Muslim Obsession – Otoritas Penerbangan Sipil Umum (GCAA) dan Otoritas Manajemen Darurat Krisis dan Bencana Nasional (NCEMA) di Uni Emirat Arab (UEA) telah mengumumkan penangguhan semua penerbangan masuk untuk maskapai nasional dan internasional yang datang dari Indonesia dan Afghanistan, efektif pukul 11:59 pada Minggu, 11 Juli 2021.

Penangguhan perjalanan termasuk penumpang transit masuk kecuali penerbangan transit yang datang ke UEA dan menuju ke negara-negara ini, kata GCAA dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu.

GCAA menunjukkan bahwa mereka yang datang dari Indonesia dan Afghanistan melalui negara lain diharuskan untuk masa tinggal mereka di negara-negara terakhir tidak kurang dari 14 hari untuk diizinkan mengakses UEA.

Ini termasuk menangguhkan masuknya pelancong yang berada di negara-negara ini 14 hari sebelum datang ke UEA. Penerbangan transit dan kargo ke dan dari negara-negara ini akan berlanjut, seperti biasa, kata GCAA dalam sebuah pernyataan.

Dilansir Saudi Gazette, GCAA menegaskan bahwa warga negara UEA dan kerabat tingkat pertama mereka, misi diplomatik antara UEA dan kedua negara, delegasi resmi, pengusaha — setelah mendapatkan persetujuan sebelumnya — dan pemegang izin tinggal emas dan perak, di samping pemegang pekerjaan penting menurut untuk klasifikasi Otoritas Federal untuk Identitas dan Kewarganegaraan (ICA), staf kedutaan UEA di kedua negara dan awak pesawat angkutan dan transit asing, dikecualikan dari keputusan ini.

Kategori yang dikecualikan harus menunjukkan tes COVID-19 negatif yang diperoleh dalam waktu 48 jam setelah keberangkatan, karantina wajib 10 hari dan tes PCR di bandara serta tes lain pada hari keempat dan kedelapan memasuki negara itu.

Berdasarkan keputusan tersebut, jangka waktu tes PCR yang dipersyaratkan dikurangi dari 72 jam menjadi 48 jam, asalkan tes tersebut dikeluarkan oleh laboratorium terakreditasi dan membawa QR Code.

Warga negara UEA dilarang bepergian ke Indonesia dan Afghanistan, kecuali untuk misi diplomatik negara di negara-negara tersebut, kasus perawatan darurat, delegasi resmi, dan delegasi ekonomi dan ilmiah yang telah diberi wewenang sebelumnya.

Pihak berwenang meminta semua pelancong yang terkena dampak keputusan untuk menindaklanjuti dan berkomunikasi dengan maskapai penerbangan untuk mengubah dan menjadwalkan penerbangan mereka dan untuk memastikan mereka kembali dengan selamat ke tujuan akhir mereka tanpa penundaan atau kewajiban lainnya.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here