Tolak Pakai Masker, Warga Saudi Dihukum Penjara Lima Bulan 

37
Masker

Muslim Obsession – Seorang warga negara Saudi membayar mahal dengan lima bulan penjara karena melepas masker dan tidak menanggapi instruksi seorang petugas keamanan.

Pengadilan Kriminal di Jeddah menjatuhkan hukuman penjara lima bulan kepada pria tersebut setelah memvonisnya karena menolak mematuhi instruksi petugas keamanan dan mengancamnya.

Pengadilan memutuskan bahwa terpidana perlu menjalani hukuman penjara setelah dikurangi hari-hari yang telah dia habiskan dalam tahanan.

Menurut dakwaan, yang diajukan oleh Jaksa Penuntut Umum di pengadilan, pria tersebut menolak untuk mematuhi instruksi petugas keamanan ketika petugas keamanan tersebut melakukan tugas lapangannya di tepi laut Corniche Jeddah.

Ditemukan dalam penyelidikan bahwa terdakwa menolak instruksi petugas keamanan untuk menunjukkan ID-nya dan memperingatkannya agar tidak mengikutinya.

Akibatnya, seperti dilansir Saudi Gazette, Senin (13/9/2021) pria tersebut ditangkap oleh tim patroli keamanan. Kemudian, dia dibebaskan dengan jaminan setelah pelanggaran tidak memakai masker didaftarkan terhadapnya dan juga diberitahu tentang hak-hak hukumnya.

Sebelumnya, warga tersebut mengakui kejahatannya tetapi kemudian membantah tuduhan tersebut, mengklaim bahwa dia sedang berjalan di Corniche sambil memegang masker di tangannya saat dia melepasnya karena panas dan cuaca yang gerah, dan dikejutkan oleh petugas keamanan, yang setelah menyapanya, menahannya dan karena itu, dia meminta petugas keamanan untuk menjauh darinya.

Jaksa Penuntut Umum mengajukan di depan pengadilan keadaan yang menyebabkan penangkapan terdakwa dan pengakuan awalnya dan memutuskan untuk mendakwanya karena tidak menanggapi, mengingat perilakunya sebagai pelanggaran peraturan.

Terdakwa tidak menghadiri sidang pertama tetapi kemudian muncul di depan sidang dari jarak jauh. Dia menghubungkan kegagalannya untuk menanggapi petugas keamanan dengan menggunakan headphone Bluetooth earhook saat berbicara di ponselnya dan bahwa dia tidak pernah ingin tidak mematuhi petugas keamanan.

Dia juga berjanji kepada pengadilan bahwa dia tidak akan mengulangi pelanggaran seperti itu dan bahwa apa yang terjadi adalah tindakan yang tidak disengaja.

Pengadilan memutuskan warga negara itu bersalah, dengan menyatakan bahwa terdakwa melakukan kejahatan, yang melibatkan penghalangan tugas petugas keamanan dengan menolak untuk menanggapi arahannya dengan baik.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here