Tersenyum Bisa Kurangi Rasa Sakit Saat Disuntik Lho!

98

Muslim Obsession – Sebuah studi baru-baru ini menemukan bahwa tersenyum dan meringis dapat mengurangi sensasi nyeri yang terkait dengan suntikan jarum seperti vaksinasi. Senyuman yang tulus juga mengurangi respons fisiologis yang dipicu oleh stres pada peserta.

Saat manusia menghadapi rasa sakit yang parah, mereka cenderung menutup mata dengan rapat, mengangkat pipi, dan membuka gigi. Hewan tertentu menggunakan ekspresi wajah serupa, yang oleh para ahli sering disebut sebagai respons meringis.

Seperti yang dijelaskan oleh penulis studi terbaru, “perubahan otot wajah ini juga dapat memiliki interpretasi yang berbeda yakni tersenyum.”

Para peneliti dari University of California, Irvine School of Ecology baru-baru ini melakukan uji coba apakah gerakan wajah ini bermanfaat dalam konteks stres dan nyeri.

Secara khusus, mereka ingin memahami apakah memanipulasi ekspresi wajah peserta selama suntikan jarum dapat memengaruhi pengalaman mereka tentang rasa sakit dan tingkat stres terkait.

Temuan para peneliti muncul di jurnal Emotion. Selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah tertarik untuk memahami dampak ekspresi wajah terhadap persepsi nyeri dan suasana hati.

Dilansir Medical News Today, Rabu (30/12/2020) hipotesis umpan balik wajah, misalnya, menyatakan bahwa mengaktifkan otot wajah dapat meningkatkan atau mengurangi pengalaman emosional. Efek pada emosi ini dapat terjadi bahkan jika peneliti memanipulasi otot wajah peserta menjadi ekspresi.

Seperti yang dijelaskan oleh penulis studi terbaru bahkan “berpura-pura tersenyum, disadari atau tidak, dapat mengubah emosi dengan cara yang positif.”

Untuk menyelidiki kemungkinan hubungan antara ekspresi wajah dan sensasi nyeri, para peneliti merekrut 231 peserta. Semua peserta menerima suntikan larutan garam menggunakan jarum yang mirip dengan yang digunakan untuk memberikan vaksin flu.

Para peneliti membagi peserta menjadi empat kelompok. Sebelum dan selama pengambilan gambar, para ilmuwan memanipulasi wajah peserta menjadi ekspresi berbeda berikut menggunakan sumpit yang dipasang di mulut:

1. Senyum Duchenne: senyuman yang tulus, di mana sudut mulut muncul dan kerutan muncul di sekitar mata
2. Senyum non-Duchenne: meringis
3. Espresi netral

Sebelum penyuntikan, peserta mengisi kuesioner yang menanyakan seberapa cemas mereka terhadap jarum suntik.

Saat para peserta menahan ekspresi wajah mereka, seorang praktisi medis memberikan suntikan garam. Setelah praktisi membalut, peserta mengeluarkan sumpit dari mulut mereka dan mengisi kuesioner tentang seberapa sakit yang mereka alami.

Setelah 6 menit istirahat, peserta sekali lagi melaporkan tingkat nyeri mereka. Para peneliti juga bertanya kepada mereka seberapa stres pengalaman itu.

Sebelum, selama, dan setelah injeksi, para peserta dihubungkan dengan elektrokardiogram. Selain itu, para peneliti mengukur perubahan hambatan listrik pada kulit peserta, atau aktivitas elektrodermal (EDA). EDA adalah ukuran gairah psikologis atau fisiologis.

Apakah tersenyum membantu mengurangi nyeri?

Menurut penulis, efek ekspresi wajah yang diinduksi paling kuat segera setelah penyuntikan. Mereka menjelaskan bahwa kelompok senyum dan meringis Duchenne melaporkan nyeri jarum sekitar 40% lebih sedikit dibandingkan kelompok netral.

Ketika para peneliti memeriksa data detak jantung, mereka menemukan bahwa kelompok senyum Duchenne memiliki detak jantung yang jauh lebih rendah daripada kelompok netral. Tidak ada perbedaan yang signifikan antara kelompok lain.

Sedangkan untuk EDA, mereka hanya mencatat manfaat marjinal pada kelompok senyum Duchenne. Secara keseluruhan, penulis menyimpulkan:

“Bersama-sama, temuan ini menunjukkan bahwa tersenyum dan meringis dapat meningkatkan pengalaman nyeri jarum yang subjektif, tetapi senyum Duchenne mungkin lebih cocok untuk menumpulkan respons fisiologis tubuh yang diinduksi stres dibandingkan ekspresi wajah lainnya,” pungkasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here