Terlibat Kasus Muslim Uighur, Inggris Bekukan Aset Milik Pejabat China

180

Jakarta, Muslim Obsession – Inggris membekukan aset miliki empat pejabat China karena mereka diduga terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia (HAM) terhadap etnis Uighur di Xinjiang, Senin (22/3).

Empat pejabat yang dijatuhkan sanksi adalah direktur biro keamanan umum Xinjiang Chen Mingguo, pejabat senior pemerintah Wang Mingshan dan Wang Junzheng, serta mantan wakil sekretaris Partai Komunis Cina (PKC) di Xinjiang Zhu Hailun.

Tidak hanya itu, Inggris juga menjatuhkan sanksi pada Biro Produksi dan Konstruksi Korps Keamanan Publik Xinjiang. “Bukti pelanggaran HAM yang meluas di Xinjiang tidak dapat diabaikan,” kata Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab.

Pemerintah China memprotes penerapan sanksi terhadap beberapa pejabat mereka. Kuasa hukum Kedutaan Besar (Kedubes) China di London Yang Xiaoguang mengaku kecewa atas langkah yang diambil Inggris.

“Saya sangat menentang langkah ini, karena ini adalah keputusan yang sepenuhnya salah,” ujarnya.

Yang menegaskan tuduhan yang dilayangkan berbagai pihak kepada China tekait situasi di Xinjiang sama sekali tidak berdasarkan fakta. Inggris telah berulang kali mengecam dugaan penyiksaan dan praktik kerja paksa yang berlangsung di Xinjiang.

Dalam forum Dewan HAM PBB yang digelar Februari lalu, menteri luar negeri dari beberapa negara Barat sangat menyoroti dugaan penindasan sistematis terhadap Muslim Uighur di Xinjiang. Mereka mendesak China agar membuka akses penyelidikan independen ke wilayah tersebut.

Beijing mengkritik tajam negara-negara terkait karena menggunakan forum Dewan HAM PBB untuk melayangkan tuduhan tak berdasar terhadapnya. Mereka juga dianggap mengintervensi urusan dalam negerinya.

Pada 2018, panel HAM PBB mengatakan mereka telah menerima laporan yang dapat dipercaya bahwa setidaknya 1 juta orang Uighur dan Muslim lainnya telah ditahan di kamp-kamp konsentrasi di Xinjiang. Beberapa organisasi HAM turut meyakini adanya tindakan represif dan sewenang-wenang terhadap Muslim Uighur. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here