Tembus Seperempat Juta, AS Negara Pertama dengan Jumlah Kematian Covid-19 Terbanyak

75

AS, Muslim Obsession – Amerika Serikat telah mencapai tonggak sejarah mengerikan dengan menjadi negara pertama di dunia yang melewati seperempat juta kematian akibat COVID-19.

Kondisi di dalam rumah sakit negara semakin memburuk dari hari ke hari karena virus corona menyebar di seluruh AS dengan kecepatan yang tak henti-hentinya.

Jumlah orang di rumah sakit dengan COVID-19 di AS meningkat dua kali lipat dalam sebulan terakhir dan mencetak rekor baru setiap hari minggu ini.

Hingga Selasa, hampir 77.000 dirawat di rumah sakit karena virus tersebut. Infeksi yang baru dikonfirmasi per hari di AS telah meledak lebih dari 80% selama dua minggu terakhir ke level tertinggi dalam catatan, dengan jumlah harian rata-rata mendekati 160.000.

Dilansir Daily Sabah, Jumat (20/11/2020) kasus telah meningkat di semua 50 negara bagian. Negara AS pekan lalu melampaui 11 juta total infeksi, hanya delapan hari setelah mencapai angka 10 juta.

Kematian rata-rata lebih dari 1.155 per hari, tertinggi dalam beberapa bulan. Lonjakan di luar kendali membuat gubernur dan walikota di seluruh AS membatasi ukuran pertemuan pribadi dan publik menjelang Thanksgiving, melarang makan di restoran dalam ruangan, menutup gym atau membatasi jam dan kapasitas bar, toko dan bisnis lainnya.

COVID-19 telah menginfeksi lebih dari 55 juta orang di seluruh dunia, dengan hampir 1,3 juta kematian.

Eropa tetap menjadi wilayah yang paling terpukul, terhitung 46% kasus global baru dan 49% kematian pekan lalu, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Sementara tingkat infeksi di Eropa telah melambat, WHO pada hari Rabu mengatakan tingkat kematian naik 18% minggu lalu dari minggu sebelumnya.

“Di Swiss, salah satu negara yang paling parah terkena dampaknya di Eropa, Swiss Society for Intensive Care Medicine (SSMI) memperingatkan bahwa unit perawatan intensif hampir semuanya penuh,” lapor Agence France-Presse (AFP).

Lebih banyak tempat tidur telah ditambahkan, dan militer Swiss telah dipanggil untuk mendukung upaya di beberapa daerah.

Peningkatan harian dalam kematian di Inggris membuat total negara itu menjadi 53.368 per Kamis, jumlah kematian terkait virus tertinggi di Eropa.

Jumlah korban sebenarnya diyakini lebih tinggi karena penghitungan pemerintah hanya mencakup mereka yang meninggal dalam 28 hari setelah dites positif terkena virus dan tidak termasuk mereka yang meninggal tanpa menjalani tes.

Banyak negara Eropa yang menerapkan pembatasan ketat pada kehidupan sehari-hari sebagai upaya untuk mengekang penyebaran virus.

Seorang juru bicara pemerintah Prancis mengatakan pihak berwenang tidak mungkin mencabut penguncian sebagian dalam waktu dekat sementara pemerintah Portugal sedang mempersiapkan untuk memperpanjang tindakan untuk dua minggu lagi.

Di Hongaria, keadaan darurat yang memungkinkan tindakan penguncian parsial kini diperpanjang hingga Februari.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here