TAKUT KEPADA ALLAH

601

Oleh: Abdullah Mahmud

Ketika orang takut kepada macan, ular dan binatang buas lainnya itu suatu hal yang wajar. Apa yang terjadi? Pasti lari menghindarinya. Beda ketika orang takut kepada Allah, justru dia mendekat kepadaNya, kenapa? Karena orang yang takut kepada Allah itu justru termotivasi untuk menjalankan perintahNya dan meninggalkan laranganNya.

Begitulah kesimpulan dari banyak pandangan para ulama. Karena itu, berlarilah menuju Allah.

فَفِرُّوْٓا اِلَى اللّٰهِ ۗاِنِّيْ لَكُمْ مِّنْهُ نَذِيْرٌ مُّبِيْنٌۚ

“Maka segeralah kembali kepada (menaati) Allah. Sungguh, aku seorang pemberi peringatan yang jelas dari Allah untukmu,” (QS. Adz-Dzaariyat [51]: 50).

Kata Ibnu Rajab, batas minimal orang yang takut kepada Allah itu menjalankan kewajiban yang diperintahkanNya dan meninggalkan yang dilarangNya. Lebih dari itu semangat untuk menambah ibadah-ibadah yang sunnah dan meninggalkan yang makruh serta menjaga yang halal dalam urusan duniawi.

Takut kepada Allah itu ada beberapa bentuknya;

Pertama, takut kepada Allah karena mengetahui kebesaran, keindahan dan kesempurnaan Allah,

“Dan ceritakanlah (Muhammad) yang sebenarnya kepada mereka tentang kisah kedua putra Adam, ketika keduanya mempersembahkan kurban, maka (kurban) salah seorang dari mereka berdua (Habil) diterima dan dari yang lain (Qabil) tidak diterima. Dia (Qabil) berkata, “Sungguh, aku pasti membunuhmu!” Dia (Habil) berkata, “Sesungguhnya Allah hanya menerima (amal) dari orang yang bertakwa.” ”Sungguh, jika engkau (Qabil) menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Aku takut kepada Allah, Tuhan seluruh alam.” (QS. Al-Maaidah [5]: 27-28).

Dan segala apa yang ada di langit dan di bumi hanya bersujud kepada Allah yaitu semua makhluk bergerak (bernyawa) dan (juga) para malaikat, dan mereka (malaikat) tidak menyombongkan diri. Mereka takut kepada Tuhan yang (berkuasa) di atas mereka dan melaksanakan apa yang diperintahkan (kepada mereka). (QS. An-Nahl, 16: 49-50)

Kedua, takut terhadap adzab Allah,

“Katakanlah (Muhammad), “Apakah aku akan menjadikan pelindung selain Allah yang menjadikan langit dan bumi, padahal Dia memberi makan dan tidak diberi makan?” Katakanlah, “Sesungguhnya aku diperintahkan agar aku menjadi orang yang pertama berserah diri (kepada Allah), dan jangan sekali-kali kamu masuk golongan orang-orang musyrik.” Katakanlah (Muhammad), “Aku benar-benar takut akan azab hari yang besar (hari Kiamat), jika aku mendurhakai Tuhanku,” (QS. Al-An’aam [6]: 14-15).

“Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami dengan jelas, orang-orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan Kami berkata, “Datangkanlah kitab selain Al-Qur’an ini atau gantilah.” Katakanlah (Muhammad), “Tidaklah pantas bagiku menggantinya atas kemauanku sendiri. Aku hanya mengikuti apa yang diwahyukan kepadaku. Aku benar-benar takut akan azab hari yang besar (Kiamat) jika mendurhakai Tuhanku,” (QS. Yunus [10]: 15).

Ketiga, takut secara umum,

“Peringatkanlah dengannya (Al-Quran) itu kepada orang yang takut akan dikumpulkan menghadap Tuhannya (pada hari Kiamat), tidak ada bagi mereka pelindung dan pemberi syafaat (pertolongan) selain Allah, agar mereka bertakwa,” (QS. Al-An’aam [6]: 51).

“Dan janganlah kamu berbuat kerusakan di bumi setelah (diciptakan) dengan baik. Berdoalah kepada-Nya dengan rasa takut dan penuh harap. Sesungguhnya rahmat Allah sangat dekat kepada orang yang berbuat kebaikan,” (QS. Al-A’raaf [7]: 56).

Menarik cerita tentang syekh Muhammad Asy-Syinqithi, guru para ulama Saudi, pengarang tafsir “Adhwaul Bayaan fi Tafsir Alqur’an bil Quran”, saat mengajar di masjid Nabawi ba’da Maghrib, beliau ingin menafsirkan ayat 56 surat Al-A’raaf di atas sambil menangis dan terus tersedu-sedu sampai azan Isya, rahimahullah.

Keempat, takut terhadap ancaman Allah,

“Dan Kami pasti akan menempatkan kamu di negeri-negeri itu setelah mereka. Yang demikian itu (adalah untuk) orang-orang yang takut (menghadap) ke hadirat-Ku dan takut akan ancaman-Ku.” Dan mereka memohon diberi kemenangan dan binasalah semua orang yang berlaku sewenang-wenang lagi keras kepala,” (QS. Ibrahim [14]: 13-14).

“Kami lebih mengetahui tentang apa yang mereka katakan, dan engkau (Muhammad) bukanlah seorang pemaksa terhadap mereka. Maka berilah peringatan dengan Al-Qur’an kepada siapa pun yang takut kepada ancaman-Ku,” (QS. Qaaf [50]: 45).

Kelima, takut dalam kehidupan di dunia seperti takut mati, takut corona dll.,

“Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar,” (QS. Al-Baqarah [2]: 155).

Rasulullah ﷺ takut umatnya kalau terlibat dengan syirik yang kecil,

إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَيْكُمْ الشِّرْكُ الأَصْغَرُ قَالُوا يَا رَسُولَ الله وَمَا الشِّرْكُ الأَصْغَرُ؟ قَالَ الرِّياَءُ

“Sesungguhnya yang paling kutakutkan atas kalian ialah syirik kecil.” Mereka bertanya, “Apakah syirik kecil tersebut wahai Rasulullah?” Jawab Beliau, “Riya’,” (HR. Ahmad dengan sanad yang shahih).

Takut kalau umatnya terjerumus dalam perilaku liwat

إِنَّ أَخْوَفَ مَا أَخَافُ عَلَى أُمَّتِي عَمَلُ قَوْمِ لُوطٍ

“Yang paling aku khawatirkan menimpa umatku adalah perbuatan kaum Luth (homoseksual),” (HR. Ibnu Majah)

Beliau ﷺ takut kalau umatnya tenggelam dengan kekayaan dan kemewahan,

فَوَاللهِ مَا الْفَقْرَ أَخْشَى عَلَيْكُمْ وَلَكِنِّي أَخْشَى أَنْ تُبْسَطَ الدُّنْيَا عَلَيْكُمْ كَمَا بُسِطَتْ عَلَى مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ، فَتَنَافَسُوْهَا كَمَا تَنَافَسُوْهَا، فَتُهْلِكَكُمْ كَمَا أَهْلَكَتْهُمْ

“Maka demi Allah! Bukan kemiskinan yang aku khawatirkan atas kalian. Akan tetapi aku khawatir akan dibentangkan dunia atas kalian sebagaimana telah dibentangkan atas orang-orang sebelum kalian. Lalu kalian pun berlomba-lomba padanya sebagaimana mereka berlomba-lomba padanya. Kemudian dunia itu akan menghancurkan kalian sebagaimana telah menghancurkan mereka.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Tanda-tanda orang yang takut kepada Allah ada 10:

1) Lisannya akan banyak berdzikir kepada Allah dan jauh dari ucapan cabul, bohong, dan tercela.

2) Menjaga qalbunya dari dengki, dendam, dan kebencian (dari sisi kemanusiaan).

3) Menjaga perutnya dengan makanan dan minuman yang halal dan jauh dari yang haram.

4) Menjaga matanya untuk tidak melihat yang haram.

5) Menjaga kedua kakinya untuk tidak melangkah yang dimurkai Allah.

6) Menjaga tangannya agar tidak korupsi,mencuri dan mengambil hak orang lain.

7) Menjaga keikhlasan dalam segala aspek kehidupannya.

8) Terus berbuat baik dan takut tidak diterima sehingga berusaha untuk menyembunyikan kebaikannya.

9) Menghindari dari segala kehinaan karena itu dosa. Hakikat dosa itu adalah racun kehidupan.

10) Belajar rasa takut dari para Nabi, para sahabat dan orang orang shalih.

Semoga kita dimampukan Allah memiliki rasa takut kepada Allah sebagai rem kehidupan.

Wallahu a’lam.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here