Studi: Kucing dan Manusia Bisa Saling Menularkan Virus

381
Kucing (Foto: Sabah)

Muslim Obsession – Sebuah studi baru yang diterbitkan Rabu (8/4/2020) menyatakan bahwa kucing besar maupun kecil dapat terinfeksi dengan virus corona, dibanding anjing yang tampaknya tidak rentan.

Studi yang dipublikasikan di situs web jurnal Science tersebut menemukan bahwa musang juga dapat terinfeksi dengan SARS-CoV-2, istilah ilmiah untuk virus yang menyebabkan penyakit COVID-19. Namun menurut mereka, anjing, ayam, babi, dan bebek tidak memungkinkan tertular virus itu.

Penelitian ini bertujuan mengidentifikasi hewan mana yang rentan terhadap virus sehingga mereka dapat digunakan untuk menguji vaksin eksperimental untuk memerangi pandemi COVID-19, yang telah menewaskan lebih dari 83.000 orang di seluruh dunia sejak muncul di Cina pada bulan Desember.

SARS-CoV-2 diyakini telah menyebar dari kelelawar ke manusia. Kecuali beberapa infeksi yang dilaporkan pada kucing dan anjing, belum ada bukti kuat bahwa hewan peliharaan dapat menjadi pembawa.

Seekor harimau di Kebun Binatang Bronx di New York City yang menderita batuk kering dan kehilangan nafsu makan setelah kontak dengan zookeeper yang terinfeksi terbukti positif terkena coronavirus.

Studi tersebut, berdasarkan penelitian yang dilakukan di China pada Januari dan Februari, menemukan kucing dan musang sangat rentan terhadap virus ketika para peneliti berusaha untuk menginfeksi hewan dengan memasukkan partikel virus melalui hidung.

Mereka juga menemukan kucing dapat saling menginfeksi melalui tetesan pernapasan. Kucing yang terinfeksi memiliki virus di mulut, hidung, dan usus kecil. Anak-anak kucing yang terpapar virus memiliki lesi besar di paru-paru, hidung, dan tenggorokan mereka.

“Pengawasan untuk SARS-CoV-2 pada kucing harus dianggap sebagai tambahan untuk menghilangkan COVID-19 pada manusia,” catat para penulis.

Sedangkan pada musang, virus ditemukan di saluran pernapasan bagian atas tetapi tidak menyebabkan penyakit parah.

Tes antibodi menunjukkan anjing lebih kecil kemungkinannya untuk tertular virus, sementara babi, ayam dan bebek yang diinokulasi tidak ditemukan memiliki jenis virus apa pun.

“Ini menarik dan tidak terlalu mengejutkan dalam arti bahwa dengan epidemi SARS yang asli, kucing musang terlibat sebagai salah satu vektor yang mungkin telah menularkan virus ke manusia,” kata Daniel Kuritzkes, kepala penyakit menular di Brigham and Women’s Hospital, Boston.

“Apa yang disediakan oleh data ini adalah dukungan untuk rekomendasi bahwa orang dengan COVID-19 harus menjauhkan diri, tidak hanya dari anggota rumah tangga lain tetapi juga dari hewan peliharaan rumah tangga mereka, agar tidak menularkan virus ke hewan peliharaan mereka, terutama untuk kucing atau kucing lainnya,” sambungnya.

“Jika seseorang telah didiagnosis dengan COVID-19 di rumah tangga, atau mereka telah terpapar pada seseorang yang sedang dan berada di karantina, mereka harus memperlakukan hewan peliharaan mereka sama seperti manusia lain dalam keluarga mereka,” ujar Dr. Rustin Moore, yang dekan Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Ohio.

Dia menambahkan, “Itu berarti menjaga jarak sosial, tidak menyentuh, membelai, memeluk, atau memeluk.”

WHO mengatakan bahwa pihaknya sedang bekerja dengan para mitranya untuk melihat lebih dekat peran hewan peliharaan dalam krisis kesehatan.

Berdasarkan bukti sejauh ini, ahli epidemiologi WHO Maria Van Kerkhove mengatakan pada konferensi pers, “Kami tidak percaya bahwa mereka (hewan peliharaan) memainkan peran dalam penularan tetapi kami berpikir bahwa mereka mungkin dapat terinfeksi dari orang yang terinfeksi.”

Pakar kedaruratan tinggi WHO, Mike Ryan, meminta orang-orang untuk tidak menyakiti binatang yang berjangkit.

“Mereka adalah makhluk dalam hak mereka sendiri dan mereka layak diperlakukan dengan kebaikan dan hormat. Mereka adalah korban seperti kita semua,” pesannya.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here