Studi: 50 Persen Kosmetik di AS dan Kanada Mengandung Racun Berbahaya

112

Muslim Obsession – Kosmetik adalah industri global yang sangat populer yang mencakup produk perawatan pribadi, perawatan kulit, pelembab, pembersih, dan toner yang digunakan hampir setiap hari.

Jadi, dengan mempertimbangkan frekuensi dan popularitas penggunaannya – kosmetik harus diproduksi agar aman bagi konsumen. Namun, tampaknya tidak demikian karena sebuah studi baru menemukan baru-baru ini bahwa lebih dari setengah kosmetik yang dijual di Amerika Serikat dan Kanada dipenuhi dengan senyawa industri beracun yang terkait dengan kondisi kesehatan yang serius, termasuk kanker dan penurunan berat badan lahir.

Para peneliti di Universitas Notre Dame menguji lebih dari 230 kosmetik yang biasa digunakan dan menemukan bahwa 56% alas bedak dan produk mata, 48% produk bibir, dan 47% maskara mengandung fluor – indikator PFAS, yang disebut “bahan kimia selamanya” yang digunakan dalam wajan antilengket, permadani dan produk konsumen lainnya yang tak terhitung jumlahnya.

Beberapa tingkat PFAS tertinggi ditemukan pada maskara tahan air (82%) dan lipstik tahan lama (62%), menurut penelitian yang diterbitkan Selasa di jurnal Environmental Science & Technology Letters.

Dua puluh sembilan produk dengan konsentrasi fluor yang lebih tinggi diuji lebih lanjut dan ditemukan mengandung antara empat dan 13 bahan kimia PFAS spesifik, studi tersebut menemukan. Hanya satu item yang mencantumkan PFAS, atau zat perfluoroalkyl dan polyfluoroalkyl, sebagai bahan pada label.

Seorang juru bicara Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), yang mengatur kosmetik, mengatakan badan tersebut tidak mengomentari studi khusus.

FDA mengatakan di situs webnya bahwa ada beberapa penelitian tentang keberadaan bahan kimia dalam kosmetik, dan yang dipublikasikan umumnya menemukan konsentrasi pada tingkat yang sangat rendah tidak mungkin membahayakan orang, di tingkat bagian per miliar hingga 100-an. bagian per juta.

Lembar fakta yang diposting di situs web agensi mengatakan, “Seiring dengan kemajuan ilmu tentang PFAS dalam kosmetik, FDA akan terus memantau” data sukarela yang diserahkan oleh industri, serta penelitian yang dipublikasikan.

Tetapi bahan kimia PFAS merupakan masalah yang semakin mengkhawatirkan para pembuat undang-undang yang bekerja untuk mengatur penggunaannya dalam produk konsumen.

Hasil penelitian diumumkan ketika sekelompok senator bipartisan memperkenalkan undang-undang untuk melarang penggunaan PFAS dalam kosmetik dan produk kecantikan lainnya.

Langkah untuk melarang PFAS datang ketika Kongres mempertimbangkan undang-undang yang luas untuk menetapkan standar air minum nasional untuk bahan kimia PFAS tertentu dan membersihkan situs yang terkontaminasi di seluruh negeri, termasuk pangkalan militer di mana tingkat tinggi PFAS telah ditemukan.

“Tidak ada yang aman dan tidak ada yang baik tentang PFAS,” kata Senator Richard Blumenthal, D-Conn., yang memperkenalkan tagihan kosmetik dengan Sen. Susan Collins, R-Maine.

“Bahan kimia ini adalah ancaman yang tersembunyi di depan mata. orang benar-benar menampilkan wajah mereka setiap hari.”

Rep. Debbie Dingell, D-Mich., yang telah mensponsori beberapa RUU terkait PFAS di DPR, mengatakan dia telah mencari PFAS dalam riasan dan lipstiknya sendiri, tetapi tidak dapat melihat apakah mereka ada karena produk tersebut tidak diberi label dengan benar. .

“Bagaimana saya tahu itu tidak memiliki PFAS?” dia bertanya pada konferensi pers Selasa, mengacu pada riasan mata, alas bedak dan lipstik yang dia kenakan.

Badan Perlindungan Lingkungan juga bergerak untuk mengumpulkan data industri tentang penggunaan bahan kimia PFAS dan risiko kesehatan karena mempertimbangkan peraturan untuk mengurangi potensi risiko yang disebabkan oleh bahan kimia tersebut.

Dewan Produk Perawatan Pribadi, sebuah asosiasi perdagangan yang mewakili industri kosmetik, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sejumlah kecil bahan kimia PFAS dapat ditemukan sebagai bahan atau pada tingkat jejak dalam produk seperti lotion, cat kuku, riasan mata dan alas bedak.

Bahan kimia yang digunakan untuk konsistensi dan tekstur produk dan tunduk pada persyaratan keamanan oleh FDA, kata Alexandra Kowcz, kepala ilmuwan dewan.

“Perusahaan anggota kami mengambil tanggung jawab mereka untuk keamanan produk dan kepercayaan yang diberikan keluarga pada produk tersebut dengan sangat serius,” katanya, seraya menambahkan bahwa kelompok tersebut mendukung larangan penggunaan PFAS tertentu dalam kosmetik. “Ilmu pengetahuan dan keselamatan adalah dasar dari semua yang kami lakukan.”

Tapi Graham Peaslee, seorang profesor fisika di Notre Dame dan peneliti utama studi tersebut, mengatakan kosmetik menimbulkan risiko langsung dan jangka panjang. “PFAS adalah bahan kimia yang persisten. Ketika masuk ke aliran darah, ia tetap di sana dan terakumulasi,” kata Peaslee.

Tidak ada perusahaan tertentu yang disebutkan dalam penelitian ini, meskipun materi pendukung menunjukkan bahwa para peneliti menguji lusinan merek, termasuk banyak nama rumah tangga.

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here