Soal Normalisasi Israel, 90 Persen Netizen Berkomentar Negatif

59

Muslim Obsession – Sembilan puluh persen obrolan media sosial berbahasa Arab seputar kesepakatan normalisasi Israel baru-baru ini dengan UEA dan Bahrain “negatif”.

Demikian menurut sebuah laporan dilansir Al-Araby, Selasa (13/10/2020) studi tersebut mengamati komentar dan liputan di platform media sosial Facebook, Twitter, Instagram, dan YouTube antara 12 Agustus dan 8 September, tepat sebelum pejabat dari UEA, Bahrain dan Israel menandatangani kesepakatan pada upacara Gedung Putih.

Ditemukan bahwa 90 persen komentar berbahasa Arab menentang kesepakatan tersebut sementara hanya lima persen yang positif, menurut Haaretz.

Argumen utama yang menentang perjanjian normalisasi – yang terdiri dari sekitar setengah dari komentar – adalah bahwa itu adalah pengkhianatan negara-negara Teluk terhadap Palestina.

Sekitar seperempat menentang kesepakatan apa pun dengan Israel, sementara lima persen mengecam UEA sebagai “munafik”.

Jumlah serupa memandang negara-negara Teluk tertekuk di bawah tekanan AS dan empat persen mengatakan keputusan UEA dan Bahrain didorong oleh faktor ekonomi.

Hanya sepuluh persen dari komentar yang dipandang positif dalam beberapa hal. Hanya di bawah dua pertiga dari mereka yang menyebutkan dorongan yang akan diberikan perjanjian itu untuk “keamanan”, sementara sepertiga mengatakan itu akan membawa insentif ekonomi.

“Normalisasi adalah pengkhianatan” dan “orang Bahrain menentang normalisasi” adalah di antara tagar paling populer saat itu, yang menjangkau lebih dari 100 juta orang antara 12 Agustus dan 8 September.

UEA dan Israel mengumumkan kesepakatan normalisasi yang mengejutkan pada 13 Agustus dan bersama-sama dengan Bahrain menandatangani kesepakatan tersebut di Gedung Putih pada 15 September.

Kesepakatan tersebut melanggar konsensus di antara negara-negara Arab bahwa setiap perjanjian damai dengan Israel harus bergantung pada pembentukan negara Palestina.

Israel terus menduduki wilayah Palestina, mengepung Gaza, dan berencana untuk mencaplok sebagian besar Tepi Barat – meskipun UEA mengklaim perjanjian normalisasi telah menghentikan perampasan tanah.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu akan menyampaikan kesepakatan itu kepada pemerintah Israel untuk persetujuan pada hari Senin, sementara debat dan pemungutan suara di parlemen akan berlangsung pada hari Kamis.

Negara-negara Arab lainnya diharapkan bergabung dengan UEA dan menormalisasi hubungan dengan Israel, sementara Kuwait, Qatar dan lainnya telah menolak kesepakatan tanpa pengakuan negara Palestina.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here